Kisah-Kisah

…MILLAH IBRAHIM as…

Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman tentang Millah Ibrahim.

وَمَن يَرْغَبْ عَن مِّلَّةِ إِبْرَاهِيمَ إِلاَّ مَن سَفِهَ نَفْسَهُ وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا وَإِنَّهُ فِي اْلأَخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ

Artinya: “Dan tidak ada yang benci kepada agama Ibrahim, kecuali orang yang memperbodoh dirinya sendiri, dan sungguh Kami telah memilihnya di dunia dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang yang saleh.” (QS. Al Baqarah, 2: 130)

dan Dia Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman juga seraya mengkhithabi Nabi-Nya Muhammad,

ثُمَّ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ أَنِ اتَّبِعْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَمَاكَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Artinya: “Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad): “Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif”. dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Rabb.” (QS. An Nahl, 16: 123)

Dengan ungkapan yang terang dan jelas ini, Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala menjelaskan kepada kita minhaj dan jalan. Jalan yang benar serta minhaj yang lurus adalah Millah Ibrahim, tidak ada kesamaran dan kejanggalan dalam hal itu. Dan siapa yang tidak menyukai jalan ini dengan dalih maslahat dakwah atau bahwa meniti jalan tersebut bisa mendatangkan berbagai macam fitnah dan bencana atas kaum muslimin atau alasan-alasan kosong lainnya yang dibisikkan oleh syaithan pada jiwa-jiwa yang lemah imannya, maka dia itu dungu, terperdaya lagi menduga bahwa dirinya lebih mengetahui akan metode dakwah daripada Ibrahim ‘Alaihis Salam yang telah disucikan Allah dengan firman-Nya:

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَآ إِبْرَاهِيمَ رُشْدَهُ مِن قَبْلُ وَكُنَّا بِهِ عَالِمِينَ

Artinya: “Dan sesungguhnya telah Kami anugerahkan kepada Ibrahim hidayah kebenaran sebelum (Musa dan Harun), dan adalah Kami mengetahui (keadaan)nya.” (QS. Al Anbiya, 21: 51)

Dan firman-Nya  Subhanahu Wa Ta ‘Ala

وَمَن يَرْغَبْ عَن مِّلَّةِ إِبْرَاهِيمَ إِلاَّ مَن سَفِهَ نَفْسَهُ وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا وَإِنَّهُ فِي اْلأَخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ

Artinya: “Dan tidak ada yang benci kepada agama Ibrahim, kecuali orang yang memperbodoh dirinya sendiri, dan sungguh Kami telah memilihnya di dunia dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang yang saleh.” (QS. Al Baqarah, 2: 130)

Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah mensucikan dakwahnya di hadapan kita dan memerintahkan penutup para Nabi dan rasul agar mengikutinya, serta Dia menjadikan safaahah (dungu/bodoh sekali) sebagai sifat bagi setiap orang yang tidak suka terhadap jalan dan manhajnya. Sedangkan Millah Ibrahim adalah:

●        Memurnikan ibadah kepada Allah saja dengan segala makna yang di kandung oleh kata ibadah.(5)

●        Berlepas diri dari syirik dan para pelakunya.

Al Imam Asy Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: Pokok dien Al Islam dan kaidahnya ada dua:

Pertama:    -   Perintah ibadah kepada Allah saja tidak ada sekutu bagi-Nya

-      Dorongan kuat atas hal itu

-      Melakukan loyalitas di dalamnya

-      Dan mengkafirkan orang yang meninggalkannya

Kedua :      -   Peringatan dari penyekutuan dalam ibadah kepada Allah

-      Kecaman keras terhadap hal itu

-      Melakukan permusuhan di dalamnya

-      Dan mengkafirkan orang yang melakukannya

Dan inilah tauhid yang didakwahkan oleh para rasul ‘Alaihis Salam seluruhnya … dan inilah makna laa ilaaha illallah. Yaitu pemurnian, tauhid, dan pengesaan Allah ‘Azza wa Jalla dalam ibadah serta loyalitas terhadap dien dan para wali-wali-Nya, dan kufur serta bara’ah dari segala yang diibadahi selain-Nya dan juga memusuhi musuh-musuh-Nya.

Ini adalah tauhid i’tiqadiy dan amaliy dalam satu waktu. Surat Al Ikhlas adalah dalil akan tauhid I’tiqadiy sedangkan surat Al Kafirun dalil akan tauhid ‘amaliy. Oleh sebab itu Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam sering membaca dua surat ini dan selalu kontinyu dalam sunat fajar dan yang lainnya karena sangat penting keduanya.

ADA YANG PERLU DIINGATKAN

PERINGATAN PERTAMA:

Ada yang mengira bahwa Millah Ibrahim ini terealisasi pada zaman kita ini dengan cara mempelajari tauhid, dan mengetahui bagian-bagian dan macam-macamnya yang tiga dengan sekedar ma’rifah nadhariyah (teoritis)…. Terus diam dari (mensikapi) ahlul bathil dan tidak menyatakan serta menampakkan bara’ah dari kebatilan mereka.

Maka terhadap macam orang seperti itu kami katakan: Seandainya Millah Ibrahim adalah seperti itu, tentulah kaumnya tidak melemparkan beliau ke dalam api karenanya, bahkan seandainya ia bermudahanah terhadap mereka, mendiamkan sebagian kebatilan mereka, tidak menjelek-jelekkan tuhan-tuhan mereka, tidak menyatakan permusuhan terhadap mereka, dan mencukupkan dengan tauhid nadhariy yang ia kaji bersama pengikut-pengikutnya dengan pengkajian yang tidak keluar pada waqi’ ‘amali (realita praktek) yang menjelma dalam bentuk al wala, al bara’, cinta,  benci, memusuhi, dan menjauh karena Allah, bisa jadi bila beliau melakukan hal itu mereka membukakan baginya semua pintu, bahkan bisa saja mereka mendirikan baginya sekolah-sekolah dan lembaga-lembaga seperti pada zaman kita yang di dalamnya dipelajari tauhid nadhariy ini… dan bahkan bisa saja mereka itu memasang di atasnya papan nama yang besar dan mereka menamakannya: Madrasah atau Ma’had tauhid, fakultas dakwah dan ushuluddien,…. dll. Ini semua tidak membahayakan mereka dan tidak mempengaruhi mereka selama hal itu tidak keluar pada realita dan praktek. Dan seandainya universitas-universitas, sekolah-sekolah, dan fakultas-fakultas ini mengeluarkan bagi mereka ribuan skripsi, karya ilmiah dan risalah Magister dan Doktoral tentang ikhlas, tauhid dan dakwah, tentulah mereka tidak mengingkari hal itu, bahkan justeru mereka memberikan ucapan selamat dan memberikan hadiah-hadiah, ijazah-ijazah dan gelar-gelar yang besar buat para peraihnya … selama hal itu tidak menyinggung kebatilan, keadaan dan realita mereka, serta selama tetap pada keadaannya yang terkaburkan.

Syaikh Abdullathif Ibnu Abdirrahman berkata dalam Ad Durar As Saniyyah: “Tidak terbayang -bahwa seseorang- mengetahui tauhid dan mengamalkannya namun tidak memusuhi para pelaku syirik, sedangkan orang yang tidak memusuhi mereka maka tidak dikatakan kepadanya (bahwa) ia mengetahui tauhid dan mengamalkannya,”  (Juz Al Jihad hal: 167)

Dan begitu juga Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam seandainya saja beliau diam di permulaan dakwahnya dari menjelek-jelekkan pola pikir Quraisy, mencela tuhan-tuhan mereka dan memburuk-burukannya dan seandainya beliau –dan ini tidak mungkin- menyembunyikan ayat-ayat yang di dalamnya terdapat celaan akan apa-apa yang mereka ibadati, seperti latta, uzza dan manat… dan (menyembunyikan) ayat-ayat yang menyinggung Abu Lahab, Al Walid dan yang lainnya. Dan begitu juga ayat-ayat tentang bara’ah dari mereka, dien mereka dan ma’budat mereka –dan ini alangkah banyaknya seperti surat Al Kafirun dan yang lainnya– seandainya beliau lakukan hal itu –dan tidak mungkin- tentulah mereka mau duduk di majelis beliau, memuliakannya serta mereka mendekatkan beliau dan tentu mereka tak akan meletakkan isi perut unta di atas kepala beliau saat sedang sujud serta tidak pernah terjadi apa yang telah terjadi menimpa beliau berupa penindasan mereka seperti apa yang dijabarkan dan dituturkan dalam khabar yang tsabit dari sirahnya. Dan tentu beliau tidak butuh terhadap hijrah, capek, lelah dan penderitaan serta tentu beliau dan para sahabatnya bisa menetap di rumah dan tanah air mereka dengan aman. Jadi masalah loyal pada dienullah dan pemeluknya serta memusuhi kebatilan dan para pengusungnya adalah telah difardlukan atas kaum muslimin di fajar dakwah sebelum difardlukannya shalat, zakat, shaum dan haji. Dan karena sebabnya bukan karena sebab lainnya terjadilah penyiksaan, penindasan dan cobaan.

Syaikh Hamd Ibnu ‘Atiq dalam risalahnya yang ada dalam Ad Durar As Saniyyah berkata: “Hendaklah orang yang berakal mengamati dan hendaklah orang yang jujur pada diri sendiri mencari tentang sebab yang mendorong orang quraisy untuk mengusir Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan para sahabatnya dari Mekkah padahal ia adalah tempat yang paling mulia. Sesungguhnya sudah diketahui bahwa mereka tidak mengusirnya kecuali setelah kaum mukminin terang-terangan di hadapan mereka mencela dien mereka dan kesesatan nenek moyangnya. Kemudian mereka ingin agar beliau menghentikan hal itu serta mereka mengancam beliau dan para sahabatnya dengan pengusiran. Para sahabat mengadukan kepada beliau dahsyatnya penindasan orang-orang musyrik terhadap mereka, maka beliau memerintahkan mereka agar bersabar dan bercermin dengan orang-orang dahulu yang ditindas. Beliau tidak mengatakan kepada mereka: “Tinggalkan celaan terhadap dien kaum musyrikin dan hinaan terhadap ajaran mereka”, Beliau dan para sahabatnya memilih keluar dan meninggalkan tanah airnya padahal ia adalah tempat paling mulia di muka bumi ini”.

لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُوا اللهَ وَالْيَوْمَ اْلأَخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

Artinya: “Sesungguhnya telah ada bagi kalian pada (diri) Rasulullah suri tauladan yang baik, yaitu bagi orang yang mengharapkan Allah dan hari akhir serta ia banyak mengingat Allah.” (QS. Al Ahzab, 33: 21) dari Juz Al Jihad hal 199.

Begitulah. Sesungguhnya para thaghut di setiap masa dan tempat, mereka tidak menampakkan sikap ridla terhadap Islam atau bersikap lembut damai padanya, dan mereka tidak mengadakan muktamar-muktamar tentang Islam dan menyebarkannya dalam buku-buku dan majalah-majalah, serta mereka tidak mendirikan lembaga-lembaga dan universitas-universitas Islam kecuali bila itu adalah dien yang picak, pincang, terputus kedua sayapnya lagi jauh dari realita mereka dan dari muwalatul mu’minin dan bara’ dari musuh-musuh dien ini, penampakkan permusuhan terhadap mereka, tuhan-tuhan mereka dan manhaj-manhaj mereka yang batil.

Dan kami saksikan hal ini sangat jelas di negara yang bernama Saudi. Sesungguhnya negara ini menipu manusia dengan cara mensponsori tauhid, buku-buku tauhid, dan dengan cara memberikan loyalitas bahkan dorongan terhadap para ulama untuk memeranginya (syirik) kuburan, shufiyyah, ajimat, pelet (asihan), pohon dan batu-batu, (yang dikeramatkan) serta yang lainnya dari hal-hal yang tidak dia khawatirkan dan tidak merugikannya atau mempengaruhi pada politik dalam dan luar negaranya. Dan selama tauhid yang terpilah-pilah lagi timpang ini jauh dari para sultan dan tahta-tahta mereka yang kafir itu maka tauhid semacam ini mendapatkan dukungan, bantuan dan sponsor dari mereka. karena kalau tidak demikian, maka mana tulisan-tulisan Juhaiman dan yang serupa dengannya rahimahullah yang penuh dan sarat dengan tauhid…??? Kenapa tulisan-tulisan itu tidak mendapatkan dukungan dan sponsor pemerintah…??? Padahal beliau itu tidak mengkafirkan pemerintah ini dalam tulisan-tulisannya itu… atau mungkin karena itu adalah tauhid yang menyelesihi selera dan keinginan para thaghut (Saudi), berbicara tentang politik serta menyinggung masalah Al Wala, Al Bara’, Bai’at dan Imarah. Silakan rujuk ucapannya dalam Mukhtashar Risalah Al Amru Bil Ma’ruf Wan Nahyu ‘Anil Munkar dari hal 100 hingga 110 dari Ar Rasail As Sab’u. Sungguh beliau mengetahui benar masalah ini rahimahullah.

Asy Syaikh Al ‘Allamah Hamd Ibnu ‘Atiq rahimahullah berkata dalam kitabnya Sabilun Najah Wal Fikak Min Muwalatil Murtaddin wa Ahlil Isyrak: “Sesungguhnya banyak orang mengira bahwa bila ia mampu untuk mengucapkan dua kalimah syahadat, melakukan shalat lima waktu dan tidak dihalangi dari mendatangi masjid, berarti ia telah menampakkan diennya meskipun ia hidup di tengah kaum musyrikin atau di tempat-tempat kaum murtaddien. Sungguh (orang yang mengira) itu telah keliru dalam hal itu dengan kekeliruan yang paling buruk. Dan ketahuilah sesungguhnya kekafiran itu bermacam-macam dan beraneka ragam dengan beragamnya mukaffirat (hal-hal yang membuat kafir). Setiap kelompok dari kelompok-kelompok kekafiran memiliki macam kekafiran yang masyhur darinya, dan orang muslim tidak dikatakan telah menampakkan diennya sehingga ia menyelisihi setiap kelompok itu dengan apa yang masyhur darinya dan terang-terangan menyatakan permusuhan terhadapnya serta bara’ darinya.”

Dan beliau berkata juga dalam Ad Durar As Saniyyah: “Sedangkan idhharud dien adalah mengkafirkan mereka, mencela ajaran mereka, menjelek-jelekkan mereka, bara’ dari mereka, berhati-hati dari mencintai mereka dan cenderung kepadanya, dan menjauhi mereka. Dan idhharud dien itu bukan hanya shalat.” (dari Juz Al Jihad: 196)

Syaikh Sulaiman Ibnu Sahman berkata dalam Diwan Uqud Al Jawahir Al Mundladah Al Hisan hal 76-77:

Idhharud dien ini adalah terang-terangan mengkafirkan mereka…

Karena mereka adalah golongan orang-orang kafir…

Permusuhan yang nyata dan kebencian yang nampak…

Wahai orang-orang yang berakal, apa kalian punya pikiran…

Ini, dan hati tidak cukup kebenciannya…

Dan cinta darinya, serta apa tolak ukurnya…

Tolak ukurnya adalah engkau mengatakannya…

Terang-terangan dan tegas-tegas terhadap mereka lagi menampilkannya…

Syaikh Ishaq Ibnu Abdirrahman berkata dalam Juz Al Jihad dari kitab Ad Durar As Saniyyah hal 141: “Dan klaim orang yang Allah butakan bashirahnya bahwa idhharud dien adalah mereka (musyrikin) tidak melarang orang untuk beribadah atau belajar, ini adalah klaim yang batil. Klaimnya tertolak secara akal dan syari’at karena kalau demikian maka hendaklah senang orang yang hidup di negeri Nashara, Majusi dan India dengan hukum yang bathil itu, karena shalat, adzan dan pengajian ada di negeri-negeri mereka…”

Dan semoga Allah merahmati orang yang mengatakan:

Mereka mengira bahwa dien itu adalah

(Ucapan) labbaika di padang pasir…

Shalat dan diam dari penguasa…

Berdamai dan berbaur dengan orang yang telah mencela dien ini…

Sedang dien ini tidak lain adalah cinta, benci dan loyalitas…

Begitu juga bara dari setiap orang sesat dan berdosa…

Abul Wafa Ibnu Uqaid rahimahullah berkata: “Bila engkau ingin melihat posisi Islam di tengah manusia zaman sekarang, maka jangan kau lihat berjubelnya mereka di pintu-pintu masjid dan gemuruh mereka dengan labbaika, namun lihatlah keselarasan mereka terhadap musuh-musuh syari’at. Maka berlindunglah… berlindunglah pada benteng dien ini dan berpeganglah pada tali Allah yang kokoh, serta cepatlah bergabung dengan wali-wali-Nya al mukminin, dan hati-hatilah dari musuh-musuh-Nya yang selalu menyelisihi. Sungguh sarana mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala yang paling utama adalah membenci orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya dan menjihadinya dengan tangan, lisan dan hati sesuai kemampuan.” (Ad Durar, Juz Al Jihad, hal: 238)

PERINGATAN KEDUA:

Kebalikan dari bara’ah dari syirik dan para pelakunya… di sana juga ada (loyalitas pada dienullah dan para auliyanya, membela mereka, mendukungnya, memberikan nasehat buat mereka, menampakkan dan menyatakan terang-terangan akan hal itu) agar hati mereka selaras, dan barisan-barisan menjadi rapat. Meskipun kami menegur keras saudara-saudara kami al muwahiddin yang menyimpang dari kebenaran, dan bagaimanapun kami bersikap keras dalam menasehati mereka dan mengkritik jalan-jalan mereka yang menyelisihi jalan para Nabi. Maka orang muslim bagi muslim lainnya sebagaimana yang dikatakan oleh Syaikhul Islam adalah bagaikan dua tangan yang satu mencuci yang lainnya, dan bisa saja penyucian kotoran ini terkadang membutuhkan pada sikap sedikit keras yang berujung baik terpuji, karena yang dimaksud dibaliknya adalah keutuhan tangan dan kebersihannya. Dan kami tidak membolehkan sama sekali bersikap bara’ sepenuhnya dari mereka, karena orang muslim memiliki atas saudaranya hak loyalitas yang tidak bisa terlepas kecuali dengan kemurtadan dan keluar dari lingkungan Islam…. Dan Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah menilai besar status hak ini. Dia berfirman:

إِلاَّ تَفْعَلُوهُ تَكُن فِتْنَةٌ فِي اْلأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ

Artinya: “Bila kamu tidak melakukannya maka terjadilah fitnah di muka bumi dan kerusakan yang besar.” (Al Anfal, 8: 73)

Orang muslim yang menyimpang hanya di bara’ dari kebatilannya, bid’ahnya dan penyimpangannya saja dengan tetap menjaga pokok loyalitas. Tidaklah engkau lihat bahwa hukum memerangi para bughat (pembangkang) dan yang semisalnya berbeda dengan hukum-hukum memerangi murtaddin. Dan kami tidak akan membuat mata para thaghut berbinar-binar dan senang dengan sikap sebaliknya. Sebagaimana yang dilakukan oleh banyak orang-orang yang mengakui Islam dari kalangan yang sudah rusak pada mereka timbangan al wala dan al bara’ pada masa sekarang. Mereka sangat bara’ dan menjelek-jelekkan orang-orang yang menyelisihi mereka dari kalangan muwahiddin, dan mentahdzir (menghati-hatikan orang) dari (mendekati) mereka, bahkan mentahdzir dari banyak kebenaran yang ada pada mereka, dan bahkan dilakukan lewat lembaran koran-koran yang busuk yang memusuhi Islam dan kaum muslimin. Dan jangan tanya tindakan itu mendorong orang-orang dan para penguasa untuk menuduh mereka dari dakwahnya, sampai-sampai banyak para dai itu ikut serta dengan para penguasa dalam menghabisi mereka dan dakwahnya dengan cara melancarkan tuduhan-tuduhan yang tidak baik terhadap mereka atau menghaturkan fatwa-fatwa kepada thaghut untuk menumpas mereka, seperti peringatan mengatakan tentang muwahidien: bughat atau khawarij atau (mereka itu) lebih berbahaya bagi Islam daripada Yahudi dan Nasrani, serta tuduhan lainnya, dan saya tahu banyak di antara kalangan yang gembira dengan tertangkapnya orang-orang yang menyelisihi mereka dari kalangan muslimin ditangan para thaghut, dan mereka mengatakan: “Rasain kamu”, “Bagus biar mereka dihabisin” dan ungkapan-ungkapan lainnya yang bisa jadi menjerumuskan orangnya ke dalam jahannam (melayang-layang) tujuh puluh tahun tanpa dia sadari dan ambil peduli saat melontarkannya .

Ketahuilah sesungguhnya diantara ciri khusus Millah Ibrahim dan diantara hal terpenting yang mana kami melihat keumuman para du’at zaman kita ini menyepelekannya, bahkan mayoritas mereka meninggalkan dan mematikannya:

-          Penampakan bara’ah dari para pelaku syirik dan ma’buudat mereka yang batil.

-          Menyatakan terang-terangan sikap kafir terhadap mereka, tuhan-tuhannya, falsafah-falsafahnya, undang-undangnya serta hukum-hukumnya yang syirik.

-          Dan menampakkan permusuhan dan kebencian terhadap mereka, perbuatan-perbuatan dan sikap-sikap mereka yang kufur sampai mereka kembali kepada Allah, meninggalkan hal itu semuanya, berlepas diri darinya dan kafir terhadapnya.

Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَءَآؤُا مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَآءُ أَبَدًا حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللهِ وَحْدَهُ إْلاَّ قَوْلَ إِبْرَاهِيمَ ِلأَبِيهِ لأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَآأَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللهِ مِن شَىْءٍ رَّبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

Artinya: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri dari kamu dan dari apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja. Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: “Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah”. (Ibrahim berkata): “Ya Rabb kami, hanya kepada Engkaulah kami bertawakal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali,” (QS. Al Mumtahanah, 60: 4)

Al’Alamah Ibnul Quyyim rahimahullah berkata: “Tatkala Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala melarang kaum muslimin dari loyalitas terhadap orang-orang kafir, maka hal itu menuntut untuk memusuhi mereka, bara’ darinya dan terang-terangan memusuhi mereka disetiap keadaan.” (Badai-ul Fawaid 3/69)

Syaikh Hamd Ibnu ‘Atiq rahimahullah berkata: “Dan firman-Nya ”وبدا“ yaitu nampak dan jelas. Perhatikan penyebutan ‘adawah (permusuhan) mendahului baghdhaa’ (kebencian), karena yang pertama lebih penting dari yang kedua. Sesungguhnya orang terkadang membenci kaum musyrikin namun tidak memusuhinya, maka ia tidak mendatangkan apa yang menjadi kewajibannya sehingga ada darinya permusuhan dan kebencian. Dan juga permusuhan serta kebencian ini harus nampak jelas lagi terang. Dan ketahuilah meskipun sesungguhnya kebencian itu berkaitan dengan hati, maka sesungguhnya ini tidak bermanfaat sampai nampak pengaruhnya serta jelas tanda-tandanya. Sedangkan itu tidak menjadi seperti demikian sehingga disertai dengan permusuhan dan pemutusan. Maka dengan demikian permusuhan dan kebencian itu menjadi nampak“ (Dari kitab Sabilun Najah Wal Fikak Min Muwalatul Murtaddin Wa Ahlil Isyrak)

Syaikh Ishak Ibnu Abdurrahman berkata: “Dan kebencian dengan hati ini tidak cukup, akan tetapi harus menampakkan permusuhan dan kebencian – dan beliau menuturkan ayat Al-Mumtahanah yang lalu, terus berkata: – coba lihatlah penjelasan yang tidak ada penjelasan sesudahnya, dimana Dia berkata: (nampak diantara kami) yaitu jelas ini adalah idhharud dien, maka wajib terang-terangan menyatakan permusuhan dan mengkafirkan mereka secara terang-terangan serta memisahkan diri dengan badan. Sedangkan makna ‘adawah (permusuhan) keberadaan kamu di suatu lembah dan lawan di lembah yang lain, sebagaimana bahwa asal bara’ah adalah pemutusan (hubungan) dengan hati, lisan dan badan. Hati orang mukmin tidak (mungkin) kosong dari (sikap) memusuhi orang kafir. Dan yang menjadi inti perselisihan adalah hanya dalam hal penampakan permusuhan…” (Ad Durar hal 141 juz Al-Jihad)

Al ‘Allamah Asy Syaikh Abdurrahman Ibnu Hasan Ibnu Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab (penulis kitab Fathul Majid) berkata seputar ayat Al-Mumtahanah yang lalu: “Orang yang mentadabburi ayat-ayat ini, maka ia mengetahui tauhid yang dengannya Allah telah mengutus rasul-rasul-Nya dan menurunkan kitab-kitab-Nya, serta ia mengetahui keadaan orang-orang yang menyelisihi para rasul dan para pengikut mereka, dari kalangan orang-orang jahil yang terpedaya serta paling rugi. Syaikh kami Al Imam rahimahullah – yaitu kakeknya: Muhammad Ibnu Abdil Wahhab – berkata dalam konteks penuturan dakwah Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam terhadap Quraisy untuk bertauhid, serta apa yang muncul dari mereka saat beliau menyebutkan ilah-ilah mereka bahwa itu tidak bisa mendatangkan manfaat dan mudlarat bagi mereka, sesungguhnya mereka menjadikan hal itu sebagai celaan”. Bila engkau mengetahui ini maka engkau mengetahui bahwa orang tidak tegak Islamnya meskipun ia mentauhidkan Allah dan meninggalkan syirik kecuali dengan memusuhi orang-orang musyrik(6) dan terang-terangan menampakkan permusuhan dan kebencian terhadap mereka, sebagaimana firman-Nya:

لاَّتَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخَرِ يُوَآدُّونَ مَنْ حَآدَّ اللهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا ءَابَآءَهُمْ أَوْ أَبْنَآءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ أُوْلاَئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ اْلإِيمَانَ وَأَيَّدَهُم بِرُوحٍ مِّنْهُ وَيُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا اْلأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ أُوْلاَئِكَ حِزْبُ اللهِ أَلآَإِنَّ حِزْبَ اللهِ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Artinya: “Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridla terhadap mereka dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah golongan yang beruntung.” (QS. Al Mujadilah,58:22)

Bila engkau memahami hal ini dengan pemahaman yang baik, maka engkau mengetahui bahwa banyak diantara orang yang mengaku Islam tidak mengetahuinya. Karena kalau bukan karena itu, maka apa yang mendorong kaum muslimin untuk sabar atas penindasan, ditawan dan hijrah ke Habsyah padahal  beliau adalah orang yang paling sayang dan seandainya beliau mendapatkan bagi mereka rukhshah (keringanan) tentulah beliau memberikan rukhshah kepada mereka, bagaimana itu bisa ada sedangkan Allah telah menurunkan kepadanya:

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ ءَامَنَّا بِاللهِ فَإِذَآ أُوذِيَ فِي اللهِ جَعَلَ فِتْنَةَ النَّاسِ كَعَذَابِ اللهِ وَلَئِن جَآءَ نَصْرٌ مِّن رَّبِّكَ لَيَقُولُنَّ إِنَّا كُنَّا مَعَكُمْ أَوَلَيْسَ اللهُ بِأَعْلَمَ بِمَافِي صُدُورِ الْعَالَمِينَ

Artinya: “Dan diantara manusia ada yang berkata: “Kami beriman kepada Allah”, maka apabila ia disakiti (karena ia beriman) kepada Allah, ia menggaanggap fitnah manusia sebagai adzab Allah.Dan sungguh jika datang pertolongan dari Rabbmu, mereka pasti akan berkata: “Sesungguhnya kami adalah besertamu”. Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada dalam dada manusia?” (QS. Al Ankabut,29: 10)

“Bila saja ayat ini berkenaan dengan orang yang setuju dengan lisannya, maka bagaimana dengan selain itu, yaitu orang yang menyetujui mereka dengan ucapan dan perbuatan tanpa ada penindasan, terus ia mendukung mereka, membantu mereka, dan membela-membela mereka dan orang yang setuju dengan mereka, serta mengingkari orang yang menyelisihi mereka sebagaimana itu realita yang terjadi”. (Ad Durar Juz Al Jihad hal: 93)

Dan saya katakan kepada mereka, benar sekali engkau seolah engkau berbicara di zaman kami ini.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdullathif rh dalam Ad Durar As Saniyyah: ketahuilah – semoga Allah menunjukkan kami dan engkau pada apa yang Dia ridlai dan Dia cintai – sesungguhnya tidak tegak bagi seorang hamba Islam dan diennya kecuali dengan memusuhi musuh-musuh Allah dan Rasul-Nya(7)­. Serta loyalitas kepada wali-wali Allah dan Rasul-Nya, Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لاَتَتَّخِذُوا ءَابَآءَكُمْ وَإِخْوَانَكُمْ أَوْلِيَآءَ إِنِ اسْتَحَبُّوا الْكُفْرَ عَلَى اْلإِيمَانِ وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمْ فَأُوْلاَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu pemimpin-pemimpinmu,jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa yang di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (QS. At-Taubah, 9: 23)

(Juz Al jihad hal: 208)

Ini adalah dien semua para rasul, dan inilah dakwah dan jalan mereka sebagaimana  yang ditunjukan oleh keumuman ayat ayat Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi  Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam, dan begitu juga Firman-Nya  Subhanahu Wa Ta ‘Ala dalam ayat Al Mumtahanah ini والذين معه (dan orang-orang yang bersamanya) adalah para Rasul yang di atas dien dan millahnya. Ini dikatakan oleh banyak ahli tafsir.

Syaikh Muhammad Ibnu Abdillathif Ibnu Abdurahman berkata: “Dan ini adalah idhharud dien, bukan sebagaimana yang diduga oleh orang-orang jahil yaitu bahwa bila ia dibiarkan oleh orang-orang kafir dan mereka tidak menghalanginya dari sholat, membaca Al-Qur’an serta sibuk melaksanakan hal-hal sunnat bahwa ia telah mengidharkan diennya. Ini adalah kesalahan yang fatal, karena sesungguhnya orang-orang yang terang-terangan mengatakan permusuhan terhadap kaum musyrikin dan bara’ah dari mereka, sungguh mereka (kaum musyrikin) tidak akan membiarkannya berada di tengah-tengah mereka, namun bisa jadi mereka itu membunuhnya dan mengusirnya bila mereka memiliki jalan ke arah sana, sebagaimana yang Allah sebutkan tentang orang-orang kafir, Dia berfirman:

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِرُسُلِهِمْ لَنُخْرِجَنَّكُم مِّنْ أَرْضِنَآ أَوْ لَتَعُودُنَّ فِي مِلَّتِنَا فَأَوْحَى إِلَيْهِمْ رَبُّهُمْ لَنُهْلِكَنَّ الظَّالِمِينَ

Artinya: “Orang-orang kafir berkata kepada rasul-rasul mereka: “Kami sungguh-sungguh akan mengusir kamu dari negeri kami atau kamu kembali kepada agama kami”. Maka Rabb mewahyukan kepada mereka. “Kami pasti akan membinasakan orang-orang yang zalim itu” (QS. Ibrahim, 14: 13)

Dan Dia berfirman seraya mengabarkan tentang kaum Nabi Syu’aib :

قَالَ الْمَلأُ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا مِن قَوْمِهِ لَنُخْرِجَنَّكَ يَا شُعَيْبُ وَالَّذِينَ ءَامَنُوا مَعَكَ مِن قَرْيَتِنَآ أَوْ لَتَعُودُنَّ فِي مِلَّتِنَا قَالَ أَوَلَوْ كُنَّا كَارِهِينَ

Artinya: “Pemuka-pemuka dari kaum Syu’aib yang menyombongkan diri berkata: “Sesungguhnya kami akan mengusir kamu hai Syu’aib dan orang-orang yang beriman bersamamu dari kota kami, kecuali kamu kembali kepada agama kami”. Berkata Syu’aib: “Dan apakah (kamu akan mengusir kami), kendatipun kami tidak menyukainya”. (QS. Al A’raf,7: 88)

Dan Dia menyebutkan tentang Ahlul Kahfi bahwa mereka berkata:

إِنَّهُمْ إِن يَظْهَرُوا عَلَيْكُمْ يَرْجُمُوكُمْ أَوْ يُعِيدُوكُمْ فِي مِلَّتِهِمْ وَلَنْ تُفْلِحُوا إِذًا أَبَدًا

Artinya: “Sesungguhnya jika mereka dapat mengetahui tempatmu, niscaya mereka akan melempar kamu dengan batu, atau memaksamu kembali kepada agama mereka, dan jika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama-lamanya”. (QS. Al Kahfi, 18: 20)

Dan dahsyatnya permusuhan antara para Rasul dengan kaumnya tidaklah terjadi kecuali setelah terang-terangan mencela dien mereka, membodoh-bodohkan ajaran mereka dan menghina tuhan-tuhan mereka.” (Ad Durar Juz  Al Jihad hal 207)

Syaikh Sulaiman Ibnu Sahman rahimahullah berkata juga saat menjelaskan ayat Al Mumtahanah: “Inilah Millah Ibrahim yang Allah Firmankan tentangnya:

وَمَن يَرْغَبْ عَن مِّلَّةِ إِبْرَاهِيمَ إِلاَّ مَن سَفِهَ نَفْسَهُ وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا وَإِنَّهُ فِي اْلأَخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ

Artinya: “Dan tidak ada yang benci kepada agama Ibrahim, kecuali orang yang memperbodoh dirinya sendiri, dan sungguh Kami telah memilihnya di dunia dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang yang saleh. (QS. Al baqarah, 2:130)

Maka wajib atas orang-orang muslim untuk memusuhi musuh-musuh Allah, menampakkan permusuhan terhadap mereka, menjauh dari mereka, tidak loyal kepada mereka, tidak bermu’asyarah dengan mereka dan tidak berbaur dengan mereka.” (Juz Al Jihad 221 Ad Durar As Saniyyah)

Dan Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman mengabarkan tentang Ibrahim ‘Alaihis Salam dalam tempat lain:

قَالَ أَفَرَءَيْتُم مَّاكُنتُمْ تَعْبُدُونَ. أَنتُمْ وَءَابَآؤُكُمُ اْلأَقْدَمُونَ

Artinya: “Ibrahim berkata: “Maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang selalu kamu sembah, kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu?” (QS. Asy-Syu’ara, 26: 75-76)

Dan ditempat ketiga Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لأَبِيهِ وَقَوْمِهِ إِنَّنِى بَرَآءٌ مِّمَّأ تَعْبُدُونَ. إِلاَّ الَّذِي فَطَرَنِي فَإِنَّهُ سَيَهدِينِ

Artinya: “Dan ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada bapaknya dan kaumnya:  “Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu sembah tetapi (aku menyembah Rabb) Yang menjadikanku; karena sesungguhnya Dia akan memberi hidayah kepadaku”. (QS. Az-Zukhruf, 43: 26-27)

Asy Syaikh Al ‘Allamah Abdurrahman Ibnu Hasan Ibnu Muhammad ‘Ibnu Abdil Wahhab berkata: Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah memfardlukan bara’ah dari syirik  dan kaum musyrikin, kafir terhadap mereka, memusuhi mereka, membenci mereka dan menjihadi mereka:

فَبَدَّلَ الَّذِيْنَ ظَلَمُوْا قَوْلاً غَيْرَ الَّذِىْ قِيْلَ لَهُمْ

“Namun orang-orang yang dholim merubah ucapan dengan selain apa yang dikatakan kepada mereka”.

فَبَدَّلَ الَّذِينَ ظَلَمُوا قَوْلاً غَيْرَ الَّذِي قِيلَ لَهُمْ فَأَنزَلْنَا عَلَى الَّذِينَ ظَلَمُوا رِجْزًا مِّنَ السَّمَآءِ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

Artinya: “Lalu orang-orang yang mengganti perintah dengan (mengerjakan) yang tidak diperintahkan kepada mereka. Sebab itu Kami timpakan atas orang-orang yang zalim itu siksaan dari langit, karena mereka berbuat fasik” (QS.Al Baqarah, 2: 59)

Mereka justeru loyal kepada orang-orang musyrik, membantunya, menopangnya, meminta bantuannya atas kaum mukminin, membenci kaum mukminin dan mencelanya karena sebab hal itu. Dan semua hal-hal ini membatalkan ke-Islaman sebagaimana yang ditujukan oleh Al-Kitab dan As Sunnah dalam banyak tempat.”

Ada syubhat yang dilontarkan oleh banyak orang-orang yang terlalu tergesa-gesa, yaitu ucapan mereka bahwa Millah Ibrahim ini adalah fase terakhir dari fase-fase dakwah yang didahului penyampaian dengan penuh hikmah dan jidal dengan cara yang lebih baik. Dan seorang dai kelak menerapkan Millah Ibrahim ini, yaitu berupa bara’ah dari musuh-musuh Allah dan ma’budat mereka, kufur terhadapnya serta menampakkan permusuhan dan kebencian terhadap mereka, setelah kehabisan seluruh metode-metode dan hikmah.

Maka kami katakan dengan memohon taufiq Allah: Sesungguhnya ‘isykal ini hanyalah terjadi dengan sebab tidak jelasnya Millah Ibrahim pada diri orang-orang itu, dan dengan sebab percampuradukan antara metode mendakwahi orang-orang kafir di awal mula dakwah dengan metodenya terhadap orang-orang yang mu’anid (membangkang) di antara mereka, dan juga perbedaan antara hal itu semua dengan sikap orang muslim terhadap ma’budat, falsafah-falsafah dan undang-undang kuffar yang batil itu.

Millah Ibrahim yang mana ia adalah pemurnian ibadah kepada Allah saja dan kufur terhadap segala yang diibadahi selain-Nya tidak boleh diakhirkan atau ditangguhkan, akan tetapi seyogyanya tidak boleh dimulai kecuali dengannya, karena itu adalah yang dikandung oleh kalimat laa ilaaha illallah  berupa penafian dan itsbat (penerapan), dan ia adalah inti dien, pusat roda putaran dalam dakwah para Nabi dan rasul. Dan agar segala ‘isykal lenyap dari dirimu, maka ada dua hal yang meski diketahui:

Pertama   : Adalah bara’ah dari segala thaghut dari ilah-ilah yang diibadati selain Allah ‘Azza wa Jalla dan kufur terhadapnya. Maka hal ini tidak boleh diakhirkan dan ditangguhkan. Namun mesti ditampakkan dan dinyatakan terang-terangan di awal titik perjalanan (dakwah)

Kedua     : Bara’ah dari orang-orangnya yaitu kaum musyrikin bila mereka bersikeras di atas kebatilannya. Dan inilah rinciannya :

Masalah pertama: Yaitu kufur terhadap thaghut-thaghut  yang diibadati selain Allah ‘Azza wa Jalla…, sama saja baik thaghut-thaghut ini patung dari batu, matahari, bulan, kuburan, pohon atau hukum-hukum dan undang-undang buatan manusia, maka Millah Ibrahim dan dakwah para Nabi dan rasul mengharuskan penampakkan sikap kufur terhadap ma’budat ini semuanya dan menampakkan permusuhan dan kebencian terhadapnya, meremehkan kedudukannya, menjatuhkan status dan keberadaannya, serta menampakkan kepalsuan, kekurangan dan cacat-cacatnya diawal titik perjalanan (dakwah) dan inilah keadaan para Nabi diawal dakwah terhadap kaumnya, di mana mereka mengatakan:

اعْبُدُوا اللهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

Artinya: “Ibadahlah kalian kepada Allah dan jauhi “thaghut” (QS. An Nahl, 16: 36)

Dan diantaranya firman Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala tentang Al Hanif Ibrahim AS.

قَالَ أَفَرَءَيْتُم مَّاكُنتُمْ تَعْبُدُون َ. أَنتُمْ وَءَابَآؤُكُمُ اْلأَقْدَمُونَ .

Artinya: “Ibrahim berkata: “Maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang selalu kamu sembah kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu?” (QS. Asy-Syu’ara, 26: 75-76)

Dan firman-Nya dalam surat Al-An’am:

فَلَمَّا رَءَا الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَذَا رَبِّي هَذَآ أَكْبَرُ فَلَمَّآ أَفَلَتْ قَالَ يَاقَوْمِ إِنِّي بَرِىءٌمِّمَّا تُشْرِكُونَ

Artinya: “Kemudian tatkala dia melihat matahari terbit dia berkata: “Inilah Rabbku, ini yang lebih besar”, maka tatkala matahari itu telah terbenam, dia berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.” (QS. Al An’am, 6: 78)

قَالَ أَوَلَوْ جِئْتُكُم بِأَهْدَى مِمَّا وَجَدتُّمْ عَلَيْهِ ءَابَآءَكُمْ قَالُوا إِنَّا بِمَآأُرْسِلْتُم بِهِ كَافِرُونَ فَانتَقَمْنَا مِنْهُمْ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ. وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لأَبِيهِ وَقَوْمِهِ إِنَّنِى بَرَآءٌ مِّمَّأ تَعْبُدُونَ. إِلاَّ الَّذِي فَطَرَنِي فَإِنَّهُ سَيَهدِينِ

Artinya: “Maka Kami binasakan mereka maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan itu. Dan ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada bapaknya dan kaumnya: “Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu sembah, tetapi (aku menyembah Rabb) Yang menjadikanku; karena sesungguhnya Dia akan memberi hidayah kepadaku.” (QS. Az-Zukhruf, 43: 25-27)

قَالُوا مَن فَعَلَ هَذَا بِئَالِهَتِنَآ إِنَّهُ لَمِنَ الظَّالِمِينَ * قَالُوا سَمِعْنَا فَتًى يَذْكُرُهُمْ يُقَالُ لَهُ إِبْرَاهِيمُ

Artinya: “Mereka berkata: “Siapakah yang melakukan perbuatan ini terhadap ilah-ilah kami, sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang zalim.” Mereka berkata: “Kami dengar ada seorang prmuda yang mencela berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim”. (QS. Al Anbiya’, 21: 59-60)

Para ahli tafsir berkata: (يذكرهم) yaitu menghinanya, memperolok-olokannya dan mencelanya, Al Kitab dan As Sunnah sarat dengan dalil-dalil atas hal itu. Dan cukuplah bagi kita tuntunan Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam di Mekkah, dan bagaiman beliau mencela tuhan-tuhan Quraisy dan menampakkan bara’ah darinya dan kufur terhadapnya sehingga mereka menggelarinya shabi’.

Dan bila engkau mau mengecek hal itu dan meyakinkan hal itu, maka silakan rujuk dan tadabburiy ayat-ayat Al Qur’an Al Makkiy yang baru saja turun beberapa ayat darinya kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam sehingga langsung menyebar ke timur, barat, utara, dan selatan serta pindah dari mulut ke mulut di pasar-pasar, di majelis-majelis dan di tempat-tempat pertemuan. Ayat-ayat tersebut mengkhitabi orang-orang Arab dengan bahasa Arab yang mereka pahami…, dengan jelas dan lantang menjelek-jelekkan tuhan-tuhan mereka dan yang terbesar adalah Latta, Uzza, dan Manat pada zaman itu. Ayat itu mengumumkan bara’ah darinya, keterputusan hubungan darinya atau keridlaan dengannya, dan Nabi SAW tidak pernah menyembunyikan sedikitpun darinya. Beliau hanyalah pemberi peringatan.

Orang-orang yang memposisikan dirinya untuk dakwah pada masa sekarang sangat membutuhkan untuk mentadabburi hal ini baik-baik, dan mengintrospeksi diri mereka atas hal tersebut, karena dakwah yang berupaya membela dienullah kemudian ternyata melempar jauh-jauh inti yang paling mendasar ini adalah tidak mungkin sesuai dengan metode para Nabi dan Rasul. Sekarang kita pada zaman ini menyaksikan merebaknya syirik tahakum (perujukan hukum) pada UUD dan undang-undang buatan di tengah-tengah kita, sehingga dakwah-dakwah ini mau tidak mau harus mencontoh Nabi kita dalam mengikuti Millah Ibrahim dengan cara menjelek-jelekan kedudukan UUD dan undang-undang buatan, menyebut keburukannya pada manusia, menampakkan kekafiran terhadapnya, menampakan dan mengumumkan permusuhan terhadapnya dan menjelaskan penipuan para pemerintah, serta pengkaburannya dihadapan manusia. Kalau tidak demikian maka kapan lagi kebenaran ini ditampakkan dan bagaimana manusia mengetahui dien mereka dengan benar dan bisa memilah kebenaran dari kebatilan serta musuh dari kawan. Mungkin saja mayoritas mereka berdalih dengan maslahat dakwah dan fitnah. Coba fitnah apa yang lebih besar dari penyembunyian tauhid dan pengkaburan dien ini di hadapan mereka. Maslahat apa yang lebih besar dari penegakan Millah Ibrahim dan penampakkan loyalitas terhadap dienullah serta (penampakkan) permusuhan terhadap para thaghut yang diibadati dan ditaati selain Allah.

Dan bila kaum muslimin tidak diuji karena hal itu dan bila pengorbanan tidak dipersembahkan di jalannya, maka karena apa ujian itu. Kufur terhadap thaghut-thaghut seluruhnya adalah wajib atas setiap orang muslim sebagai separuh syahadatul Islam dan mengumumkan hal itu, menampakkan serta mengidharkannya adalah kewajiban yang agung juga yang mesti digemborkan oleh jama’ah-jama’ah kaum muslimin atau satu kelompok dari setiap jama’ah mereka itu paling minimal. Sehingga itu terkenal dan tersebar serta menjadi syiar dan ciri khusus bagi dakwah-dakwah ini, sebagaimana keadaan Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam, bukan pada zaman tamkin (jaya) saja namun pada masa istidlaf (ketertindasan) juga, sehingga menjadi buah bibir, ditahdzir dan dituduh memusuhi tuhan-tuhan itu dan yang lainnya.

Dan kami sangat heran, macam dakwah apa ini yang mana para du’atnya manangisi maslahatnya dan dien macam apa yang ingin mereka tegakkan serta tampakkan, sedangkan mayoritas mereka ini latah memuji undang-undang – ooh musibah besar – dan sebagian mereka memujinya, bersaksi atas kebersihannya, dan banyak dari mereka bersumpah untuk menghormatinya dan komitmen dengan poin-poin dan batasan-batasannya, kebalikan akan masalah yang seharusnya dan jalan sebenarnya. Seharusnya mereka itu menampakkan dan menyatakan permusuhan serta kufur terhadapnya, justeru mereka menampakkan loyalitas padanya dan ridla dengannya, maka apakah orang-orang seperti itu menebarkan tauhid atau menegakkan dien…?! Ilallahil Musytaka

Menampakkan dan menyatakan terang-terangan hal ini tidak ada kaitannya dengan pengkafiran hakim dan pengototannya untuk tetap berhukum dengan selain hukum Allah yang Maha Pengasih, karena ini berkaitan dengan UUD, hukum atau undang-undang yang berlaku dan dihormati yang diterapkan dan diagungkan serta dijadikan rujukan diantara manusia.

Masalah kedua: Yaitu bara’ah dari kaum musyrikin, kufur terhadap mereka, dan menampakkan permusuhan dan kebencian terhadap mereka itu. Al ‘Allamah Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata dalam Ighatsatul Lahafan: ”Dan tidak selamat dari kemusyrikan syirik akbar ini kecuali orang yang memurnikan tauhidnya terhadap Allah, memusuhi kaum musyrikin karena Allah serta mendekatkan diri kepada Allah dengan cara mencela mereka.” Dan beliau menisbatkannya kepada Syaikhul Islam. Dan masalah ini – yaitu bara’ah dari kaum musyrikin – lebih penting dari yang pertama, yaitu bara’ah dari ma’budat mereka.

Syaikh Hamd Ibnu ‘Atiq rh. Berkata dalam “Sabilun Najah Wal Fikak” saat menjelaskan Firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala: “Sesungguhnya kami berlepas diri dari kalian dan dari apa yang kalian ibadati selain Allah.” (Al Mumtahanah : 4). “Dan disini ada faidah  yang sangat indah, yaitu bahwa Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala mendahulukan bara’ah dari kaum musyrikin yang beribadah kepada selain Allah terhadap bara’ah dari berhala yang diibadati selain Allah, karena yang pertama lebih penting dari yang kedua. Sebab sesungguhnya dia bila Tabarra (berlepas diri) dari berhala dan tidak Tabarra dari yang mengibadatinya, maka dia tidak mendatangkan kewajiban dia. Adapun bila ia tabarra’ dari kaum musyrikin, maka ini memastikan bara’ah dari ma’budat mereka. Begitu juga Firman-Nya:

وَأَعْتَزِلُكُمْ وَمَاتَدْعُونَ مِن دُونِ اللهِ

Artinya: “Dan saya tinggalkan kalian dan apa yang kalian seru selain Allah.” (QS. Maryam, 19: 48)

Dia mendahulukan sikap meninggalkan mereka terhadap sikap meninggalkan apa yang mereka seru selain Allah.

Dan juga Firman-Nya:

فَلَمَّا اعْتَزَلَهُمْ وَمَايَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللهِ

Artinya: “Maka tatkala dia menjauhi mereka dan apa yang mereka ibadati selain Allah” (QS. Maryam, 19: 49)

Dan Firman-Nya:

وَإِذِ اعْتَزَلْتُمُوهُمْ وَمَايَعْبُدُونَ إِلاَّ اللهَ

Artinya: “Dan apabila kalian meninggalkan mereka dan apa yang mereka ibadati selain Allah.” (QS. Al Kahfi, 18: 16).

Pahamilah faidah (rahasiah) ini, karena sesungguhnya ia membukakan bagimu pintu untuk memusuhi musuh-musuh Allah. Berapa banyak yang tidak pernah muncul kemusyrikan darinya, akan tetapi dia tidak memusuhi para pelakunya, maka dia tidak menjadi muslim dengan itu karena ia telah meninggalkan dien semua para rasul.”(8)

Syaikh Abdullathif Ibnu Abdurrahman berkata dalam risalahnya yang ada dalam Ad Durar As Saniyyah: “Orang terkadang selamat dari syirik dan mencintai tauhid, tapi kekurangan muncul padanya dari sisi tidak bara’ah dari para pelaku syirik dan meninggalkan loyalitas pada ahli tauhid dan membela mereka, sehingga ia menjadi orang yang mengikuti hawa nafsu lagi masuk dalam syirik pada cabang-cabang yang merobohkan diennya dan (merobohkan) apa yang telah ia bangun, lagi meninggalkan dari tauhid ini inti-inti dari cabang-cabang yang mana tidak tegak bersamanya iman dia yang diridlainya, sehingga ia tidak mencintai dan tidak membenci karena Allah serta tidak memusuhi dan tidak loyalitas karena keagungan Dzat yng menciptakan dan menyempurnakannya. Dan semua ini di ambil dari syahadat Laa Ilaaha Illallah“. (Dari Juz Al Jihad: 681)

Beliau berkata lagi dalam risalah lain masih dalam kitab itu juga hal 842: “Dan bentuk taqarrub kepada Allah yang paling utama adalah mencela musuh-musuh-Nya yang musyrik, membenci mereka, memusuhi mereka dan menjihadinya. Dan dengan (sikap) ini si hamba selamat dari loyalitas terhadap mereka dengan meninggalkan kaum mukminin. Bila dia tidak melakukan hal itu, maka dia memiliki loyalitas terhadap mereka sesuai dengan kadar kewajiban yang dia tinggalkan itu, maka hati-hatilah dari apa yang bisa menghancurkan Islam dan mencabut akarnya”.

Syaikh Sulaiman Ibnu Sahman berkata:

Siapa yang tidak memusuhi kaum musyrikin dan tidak…

Loyalitas dan tidak membenci serta tidak menjauhi…

Maka ia tidak berada di atas minhaj sunnah Ahmad…

Dan tidak berada di atas jalan yang lurus lagi jelas…

Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata: “Orang muslim harus terang-terangan menyatakan bahwa ia adalah bagian dari thaifah mukminah ini sehingga ia mengokohkannya dan thaifah itu kokoh dengannya serta membuat kaget para thaghut yang mana mereka belum mencapai puncak pada permusuhannya sehingga ia terang-terangan menyatakan terhadap mereka bahwa ia adalah bagian dari thaifah yang memerangi mereka.“ (Majmu’ah At Tauhid)

Syaikh Husein dan Syaikh Abdullah putra Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab ditanya tentang orang yang masuk dalam dien (tauhid) ini, dia mencintainya dan mencintai ahlinya, namun ia tidak memusuhi kaum musyrikin, atau ia itu memusuhinya namun tidak mengkafirkannya?, maka diantara jawaban mereka adalah:  “Siapa yang menyatakan saya tidak memusuhi para pelaku syirik, atau ia memusuhinya namun tidak mengkafirkannya, maka dia bukan orang muslim, dan ia tergolong orang-orang yang telah Allah Firmankan tentang mereka:

وَيَقُولُونَ نُؤْمِنُ بِبَعْضٍ وَنَكْفُرُ بِبَعْضٍ وَيُرِيدُونَ أَن يَتَّخِذُوا بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلاً * أُوْلاَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ حَقًّا وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا مُّهِينًا

Artinya: “Dengan mengatakan:”kami bariman kepada sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain).” Serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) diantara yang demikian (iman atau kafir), merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan.“ (QS. An Nisa, 4: 150-151). (Ad Durar)(9)

Syaikh Sulaiman Ibnu Sahman berkata:

Musuhilah orang yang memusuhi dien Muhammad…

Loyalilah orang yang loyal padanya dari setiap orang yang dapat hidayah…

Cintailah karena dasar cinta pada Allah orang yang beriman…

Bencilah karena dasar benci karena Allah orang-orang yang membangkang…

Sebab dien itu tidak lain adalah cinta, benci dan loyalitas…

Begitu juga bara’ dari setiap orang binasa dan melampaui batas…

Dan beliau berkata juga :

Ya, andai kau jujur pada Allah dalam apa yang engkau klaim…

Tentulah engkau musuhi orang yang kafir terhadap Allah…

Dan engkau loyali ahlul haq secara rahasia dan terang-terangan…

Dan tentu engkau tidak serang mereka seraya membela kekafiran…

Tidak setiap seorang yang mengatakan apa yang engkau ucapkan itu muslim…

Namun dengan syarat-syarat yang disebutkan di sana…

Menyelisihi orang-orang kafir disetiap tempat…

Dengan inilah telah datang kepada kita nash shahih yang menyatakannya…

Mengkafirkan mereka terang-terangan dan menghina pola pikir mereka…

Dan menyesat-nyesatkan mereka tentang apa yang mereka lakukan dan tampakkan…

Engkau menyatakan ketauhidan di tengah-tengah mereka…

Dan menyeru mereka padanya dengan sembunyi-sembunyi dan terang-terangan…

Inilah dien hanif dan petunjuk…

Serta Millah Ibrahim andai engkau merasakan…

Tentunya kami tidak mengatakan bahwa penampakkan bara’ah dan permusuhan ini mencakup termasuk bagi al mu’allaf quluubuhum atau orang-orang yang menampakkan penerimaan (akan tauhid) dan tidak menampakkan permusuhan akan dienullah, meskipun yang wajib adalah keberadaannya di dalam hati bagi setiap orang musyrik, sehingga membersihkan diri dari syiriknya, namun pembicaraan di atas adalah tentang penampakkan, i’lan, mujaharah dan pernyataan terang-terangan. Mereka dan bahkan orang-orang yang diktator (pembangkang) dan orang-orang yang dhalim diajak untuk taat kepada Allah dengan cara bijaksana dan wejangan yang baik di awal mulanya dakwah, kemudian bila mereka menerima maka mereka adalah saudara-saudara kami, kami mencintainya sesuai kadar ketaatan mereka, hak mereka sama dengan hak kami dan kewajiban mereka sama dengan kewajiban kami. Dan bila mereka menolak padahal hujjah telah jelas, mereka keras hati dan bersikukuh di atas keyakinan mereka yang batil dan syirik serta berdiri di barisan yang memusuhi dienullah, maka tidak ada mujamalah (basa – basi) dan mudahanah (sikap lembut) terhadap mereka, akan tetapi saat itu wajib menampakkan dan menyatakan terang-terangan bara’ah dari mereka. Dan mesti membedakan di sini antara keinginan kuat agar kaum musyrikin dan kafirin mendapatkan hidayah serta upaya mendapatkan pendukung bagi dien ini juga lembut dalam menyampaikan, bijaksana dan wejangan yang baik, (wajib) membedakannya dengan masalah cinta, benci, loyalitas dan permusuhan dalam dienullah, karena banyak dari manusia masih ngawur dalam hal itu, sehingga mereka mendapatkan kesulitan dalam memahami banyak nash, seperti: “Ya Allah beri petunjuk kaumku, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang tidak mengetahui”. Dan yang lainnya.

Ibrahim AS telah bara’ah dari keluarga terdekatnya tatkala jelas baginya bahwa ayahnya itu bersikukuh di atas syirik dan kekafirannya. Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

فَلَمَّا تَبَيَّنَ لَهُ أَنَّهُ عَدُوٌّ للهِ تَبَرَّأَ مِنْهُ

Artinya: “Kemudian tatkala jelas baginya bahwa ia adalah musuh Allah, maka ia bara’ah darinya.” (QS. At Taubah, 8: 114)

Ini setelah beliau mengajaknya dengan penuh bijaksana dan wejangan yang baik, maka engkau bisa mendapatkannya mengkhitabi ayahnya dengan perkataannya.

يَآأَبَتِ إِنِّي قَدْ جَآءَنِي مِنَ الْعِلْمِ

Artinya: “Wahai Bapakku, sesungguhnya telah datang kepadaku sebahagian ilmu.” (QS. Maryam, 19: 43)

يَآأَبَتِ إِنِّي أَخَافُ أَن يَمَسَّكَ عَذَابٌ مِّنَ الرَّحْمَـنِ

Artinya: “Wahai bapakku, sesungguhnya aku khawatir bahwa kamu akan ditempa adzab dari Tuhan yang maha pemurah.”  (QS. Maryam, 19: 45)

Dan begitu juga Musa AS kepada Fir’aun setelah Allah mengutusnya kepadanya dan berfirman:

فَقُولاَ لَهُ قَوْلاً لَّيِّنًا لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَ

Artinya: “Maka katakan kepadanya ungkapan yang lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut.” (QS. Thaha, 20: 44)

Ia memulainya dengan ungkapan yang lemah lembut terhadapnya dalam rangka memenuhi perintah Allah, dia berkata:

هَل لَّكَ إِلىَ أَن تَزَكَّى.  وَأَهْدِيَكَ إِلىَ رَبِّكَ فَتَخْشَى

Artinya: “Adakah keinginan bagi dirimu untuk membersihkan diri (dari kesesatan). Dan kamu akan ku pimpin ke jalan Tuhanmu agar supaya kamu takut kepada-Nya.” (QS. An Nazi’at, 79: 18-19).

Dan tatkala ia memperlihatkan kepadanya mukjizat-mukjizat yang besar dan tatkala Fir’aun menampakkan pendustaan, pembangkangan dan pengototan di atas kebatilan, maka Musa AS berkata kepadanya sebagaimana yang dikabarkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala:

لَقَدْ عَلِمْتَ مَآأَنزَلَ هَآؤُلآءِ إِلاَّ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ بَصَآئِرَ وَإِنِّي لأَظُنُّكَ يَافِرْعَوْنُ مَثْبُورًا

Artinya: “Sesungguhnya kamu telah mengetahui, bahwa tiada yang menurunkan mukjizat-mukjizat itu kecuali Tuhan yang memelihara langit dan bumi sebagai bukti yang nyata dan sesungguhnya aku mengira kamu, hai Fir’aun seorang yang yang akan binasa.” (QS. Al Isra’ 17: 102).

Bahkan dia berdo’a untuk membinasakan mereka:

وَقَالَ مُوسَى رَبَّنَآ إِنَّكَ ءَاتَيْتَ فِرْعَوْنَ وَمَلأَهُ زِينَةً وَأَمْوَالاً فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا رَبَّنَا لِيُضِلُّوا عَن سَبِيلِكَ رَبَّنَا اطْمِسْ عَلَى أَمْوَالِهِمْ وْاشْدُدْ عَلَى قُلُوبِهِمْ فَلاَيُؤْمِنُوا حَتَّى يَرَوْا الْعَذَابَ اْلأَلِيمَ

Artinya: Musa berkat: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir’aun dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, ya Tuhan kami akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau, Ya Tuhan kami, binasakanlah harta benda mereka dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.” (QS.Yunus, 10:  )

Orang-orang yang selalu mengembar-gemborkan nash-nash tentang lemah lembut dan kemudahan secara mutlak serta menempatkannya bukan pada tempat dan posisinya, seyogyanya bagi mereka untuk diam lama mentadabburi masalah ini, mempelajarinya dan memahaminya baik-baik bila memang mereka itu ikhlas.

Dan setelah itu hendaklah mereka mengetahui baik-baik bahwa orang yang diajak bicara dengan berbagai metode dan umumnya adalah tergolong metode lembut dan halus, baik lewat jalan risalah-risalah, buku-buku dan langsung berhadapan lewat perantaraan banyak para du’at serta dijelaskan kepadanya bahwa al hukmu bighairi ma anzalallah adalah kekafiran… dan dia tahu bahwa tidak boleh baginya berhukum dengan selain syari’at Allah, namun demikian dia tetap ngotot dan bersikukuh… meskipun pada dhahirnya pada banyak kesempatan dia menertawakan dagu-dagu orang miskin dengan janji-janjinya yang kosong lagi dusta dan ucapan-ucapannya yang di reka-reka serta dalih-dalih yang lemah lagi palsu… sedangkan lisan realitanya mendustakan ucapannya. Dan itu dengan cara pengakuannya serta diamnya dari merebaknya kekafiran dan kerusakan di tengah-tengah negeri dan masyarakat hari demi hari… pengekangannya terhadap para du’at dan kaum mukminin, sikap mempersulit terhadap orang-orang yang melakukan perbaikan dan pengintaiannya terhadap mereka dengan dinas intelejen dan aparat kepolisiannya… dan dalam waktu bersamaan pelapangannya bagi setiap orang yang memerangi dien Allah, memberikan kemudahan bagi sarana-sarana kerusakan dan pengrusakan untuk dikelola musuh-musuh Allah, bahkan mempersilakan sarana-sarana informasi bagi mereka, kerusakan mereka dan kekafiran mereka… serta menggulirkan undang-undang dan aturan-aturan yang memberikan sangsi bagi setiap orang yang menyerang “Yasiqnya” (undang-undangnya) Al Wadl’iy yang syirik, atau menyatakan kufur dan bara’ah darinya, atau menghinanya atau menjelaskan kebatilannya pada manusia… dan sikap bersikukuhnya untuk menjadikan undang-undang buatan (yasiq modern)nya sebagai pemutus diantara manusia dalam hal darah, harta dan kemaluan, padahal undang-undang itu penuh dengan kekafiran yang nyata…. Dan tidak berserah dirinya pada syari’at Allah serta tidak mau menjadikan sebagai rujukan padahal dia mengetahui akan wajibnya hal itu serta tuntutan kaum muslihin terhadapnya… maka orang seperti ini tidak boleh mudahanah (basa-basi) terhadapnya, muhadanah (berdamai) dengannya, mujamalah terhadapnya, mengagungkannya dengan gelar-gelar, mengucapkan selamat terhadapnya saat hari-hari raya dan munasabat atau menampakkan loyalitas terhadapnya atau pemerintahannya… Namun tidak boleh dikatakan kepadanya kecuali sebagaimana yang dikatakan oleh Ibrahim dan orang-orang yang bersamanya kepada kaumnya: “Sesungguhnya kami berlepas diri dari kalian, UUD kalian, undang-undang kalian yang syirik dan pemerintahan kalian yang kafir…. kami kafir terhadap kalian (kami kafirkan kalian)… dan tampak antara kami dengan kalian permusuhan dan kebencian selama-lamanya sampai kalian kembali kepada Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala, menyerahkan diri dan tunduk kepada syari’at-Nya saja.”

Masuk dalam kategori ini juga pentahdziran (mengingatkan orang lain) untuk (tidak) loyal pada mereka, taat patuh kepada mereka, tentram dengan mereka, berjalan dalam alur mereka dan dari memperbanyak dari jumlah mereka dengan cara pekerjaan-pekerjaan yang membantu mereka untuk mengokohkan kebatilannya atau melanggengkan pemerintahannya dan menjaga atau menerapkan undang-undangnya yang batil seperti: tentara, polisi, intelejen dan yang lainnya.

Bila saja sikap-sikap salaf terhadap para penguasa zamannya – yang sama sekali tidak sah disamakan dengan ini dan yang semisal dengannya – adalah sikap-sikap yang tegas, jelas lagi bersih… mana hal itu bila dibandingkan dengan sikap-sikap banyak para tokoh dakwah pada zaman kita ini… padahal mereka itu masyhur dan disanjung oleh para pengikutnya… padahal para salaf itu tidak pernah alumni dari fakultas-fakultas ilmu-ilmu politik atau HAM, mereka tidak pernah membaca koran dan majalah-majalah yang kotor dengan dalih mempelajari tipu daya musuh…. Namun dengan demikian mereka itu lari dari penguasa dan pintu-pintunya sedangkan penguasa itu mencari mereka dan dengan harta dan yang lainnya. Adapun orang-orang yang mengaku salafiy sekarang dari kalangan yang mana dien mereka dipermainkan syaithan, mereka itu justeru mencari kebaikan dunia mereka dengan rusaknya dien mereka, mereka mendatangi dan mencari pintu-pintu penguasa sedangkan penguasa itu menghinakan mereka dan berpaling dari mereka.

Para salaf itu – semoga Allah meridlai mereka – melarang dari masuk pada penguasa yang dzalim, termasuk bagi orang yang ingin memerintahkan yang ma’ruf dan melarang dari yang mungkar, karena khawatir terkena fitnah mereka sehingga ia bermudahanah atau bermujamalah terhadap mereka untuk memuliakan mereka atau diam membiarkan sebagian kebatilannya atau mengakuinya, dan para salaf memandang bahwa menjauh dari mereka dan meninggalkan mereka adalah bentuk bara’ah dan pengingkaran terbaik terhadap keadaan mereka…. Dan silakan dengarkan Sufyan Ats Tsauri saat ia menyurati ‘Abbad Ibnu ‘Abbad, beliau berkata dalam suratnya: “Hati-hatilah kamu mendekati penguasa atau bergaul dengan mereka dalam hal sekecil apapun, dan hati-hatilah dari dikatakan kepadamu jadilah perantara dan tolonglah orang-orang yang didhalimi atau permintaan hak dikembalikan, karena sesungguhnya hal itu adalah tipu daya iblis… dan itu hanyalah dijadikan tangga oleh para ahli baca Al-Qura’an (yang fajir)…“ (Dari Siyar A’lam An Nubalaa 13/586 dan Jami’ Bayan Al ‘Ilmi Wa Fadllihi 1/179)

Lihatlah Sufyan rahimahullah menamakan apa yang dinamakan maslahat dakwah oleh para du’at hari ini sebagai tipu daya (khadi’ah) Iblis… dan beliau tidak mengatakan pada pelakunya sebagaimana yang dilakukan oleh banyak du’at sekarang yang menyia-nyiakan umurnya dalam rangka mencari maslahat dakwah dan membela dien disamping musuh-musuh dien ini dan orang-orang yang memeranginya: ”Jangan (keluar) wahai akhi…!!! tetaplah keberadaanmu dan mendekatlah kepada mereka, siapa tahu kamu berhasil dapat jabatan atau kursi di kabinet atau DPR dan bisa jadi kamu memperkecil kedhaliman, atau engkau memberikan manfaat buat saudaramu, jangan biarkan jabatan ini buat orang-orang ahli maksiat dan orang-arang bejat nanti mereka memanfaatkannya… dan… dan…”, justeru Sufyan mensifati hal itu bahwa ia adalah tangga untuk dunia bagi para ahli baca AL-Qur’an yang bejat, bila ini di zaman beliau maka apa gerangan di zaman kita. Kita memohon ‘afiyah kepada Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala, dan berlindung dari kejahatan orang-orang zaman sekarang dan kebusukan talbis-talbis mereka… dan semoga Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala melimpahkan rahmat kepada orang-orang yang berkata:

Orang-orang yang kamu lihat mereka bergegas memenuhi panggilan majelis…

Di dalamnya terdapat kebinasaan dan setiap kekafiran yang dekat…

Bahkan di dalamnya ada undang-undang nasara sebagai acuan…

Tanpa ada nash yang terdapat dalam Al Qur’an…

Enyahlah kalian karena sebab gerombolan orang-orang yang telah merusak padanya. Cinta penyelisihan dan sogokan penguasa…

Syaikhul Islam Muhammad Ibnu ‘Abdil Wahhab rahimahullah seringkali mengutip ucapan Sufyan Ats Tsauriy: “Siapa yang duduk pada ahli bid’ah maka ia tidak akan selamat dari salah satu yang tiga:”

●        Bisa jadi ia menjadi fitnah bagi yang lain dengan sebab duduk bersamanya, sedangkan telah ada dalam hadits:

من سن فى الإسلام سنة حسنة فله أجرها وأجرمن عمل بها بعده من غير أن يفقص من أجورهم شىء. ومن سن فى الأسلام سنة سيئة كان عليه وزرها ووزر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أوزارهم شيء. رواه مسلم.

“Siapa yang memberikan contoh yang baik dalam Islam ini, maka baginya pahalanya dan pahala orang yang mengamalkan setelahnya tanpa mengurangi sedikitpun dari pahala mereka. Dan siapa yang memberikan contoh yang buruk di dalam Islam ini, maka ia memikul dosanya dan dosa-dosa orang yang mengamalkannya setelah dia tanpa mengurangi sedikitpun dari pahala mereka.”  (HR. Muslim.)

●        Bisa saja ada sedikit penganggapan baik di dalam hatinya, sehingga ia tergelicir dengannya kemudian Allah menjerumuskannya ke dalam api neraka dangan sebab itu.

●        Bisa saja dia berkata: “Demi Allah saya tidak peduli dengan apa yang mereka katakan, dan sesungguhnya saya percaya dengan diri saya.”

Siapa orang yang merasa aman dari Allah sekejap saja atas diennya maka Allah mencabutnya  dari dirinya.“ (Dari Ad Durar dan yang lainnya)

Bila saja ini adalah ungkapan mereka tentang majelis-majelis bid’ah padahal bid’ahnya tidak mukaffirah sebagaimana yang telah diketahui dalam banyak tempat dari ucapan mereka, maka apa gerangan dengan duduk-duduk bersama dengan kaum murtaddun dari kalangan budak-budak undang-undang dan kaum musyrikin lainnya.

Perhatikan ucapannya:”…sesungguhnya saya pecaya dengan diri saya…” dalam nomor ke tiga…!!!, berapa banyak orang yang jatuh dari kalangan du’at zaman kita dengan sebabnya dan dengan yang sepertinya… oleh sebab itu carilah selamat… carilah selamat.

Dan bagaimanapun sungguh Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah menggugurkan semua jalan-jalan yang bengkok ini yang mana para pelakunya menyampaikan pembelaan akan dien di baliknya, maka Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah menjelaskan bahwa tidak ada pembelaan yang diharapkan dan tidak ada maslahat diniyyah selama-lamanya dalam sikap taqarrub kepada manusia yang dholim, Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman dalam surat Hud yang membuat Nabi SAW beruban:

وَلاَتَرْكَنُوا إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُوا فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَالَكُم مِّن دُونِ اللهِ مِنْ أَوْلِيَآءَ ثُمَّ لاَتُنصَرُونَ

Artinya: “Dan janganlah kalian cenderung kepada orang-orang dhalim yang menyebabkan kalian disentuh api neraka, dan sekali-kali kalian tiada mempunyai seorang penolong selain daripada Allah, kemudian kamu tidak akan diberi pertolongan.” (QS. Hud, 11: 113)

Maka dibalik mudahanah-mudahanah dan jalan-jalan yang timpang ini tidak ada pembelaan buat dien Allah dan tidak ada maslahat meskipun hal itu diduga oleh orang-orang yang menduga… kecuali bila sentuhan api neraka itu adalah maslahat dakwah bagi mereka. Maka sadarlah kamu dari tidur kamu, dan janganlah kamu terpedaya oleh setiap orang yang berceloteh dan berbicara.

Para ahli tafsir berkata tentang firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala. “ولاتركنوا” Ar Rukuun adalah kecenderungan yang sedikit.

Abul ‘Aaliyah berkata: “Janganlah kalian cenderung pada mereka dengan kecenderungan yang banyak dalam kecintaan dan perkataan yang lembut.”

Sufyan Ats Tsauriy berkata: “Atau mengambilkan kertas baginya, maka ia telah masuk dalam hal itu.”

Syaikh Hamd Ibnu ‘Atiq berkata: “Maka Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala mengancam dengan sentuhan api neraka orang yang cenderung kepada musuh-musuh-Nya dengan ucapan yang lemah lembut.”

Syaikh Abdullathif Ibnu Abdurrahman – dan beliau tergolong Aimmah Dakwah Najdiyyah Salafiyyah – juga berkata setelah menuturkan sebagian perkataan al mufassirun yang lalu tentang makna cenderung. ”Itu dikarenakan dosa syirik adalah dosa terbesar yang dengannya Allah didurhakai dengan beragam tingkatannya, maka apa gerangan bila hal itu ditambah dengan apa yang lebih buruk, yaitu perolok-olokan terhadap ayat-ayat Allah, menggeser hukum-hukum dan perintah-perintah-Nya, serta menamakan hukum yang menyelisihinya dengan keadilan, sedangkan Allah, Rasul-Nya dan kaum mukminin mengetahui bahwa itu adalah kekafiran, kejahilan dan kesesatan. Orang yang sedikit memiliki penjunjungan (pada dien) dan di hatinya ada sedikit kehidupan tentu dia cemburu terhadap Allah, Rasul-Nya, kitab-Nya dan Dien-Nya, serta dahsyatlah pengingkaran dan bara’ahnya di setiap kesempatan dan majelis. Ini tergolong jihad yang mana menjihadi musuh tidak terealisasi kecuali dengannya. Maka pergunakanlah kesempatan idhhar dienullah, mudzakarah dengannya, mencela orang yang menyalahinya, bara’ah darinya dan dari para pelakunya. Perhatikanlah sarana-sarana yang menjerumuskan pada kerusakan terbesar ini dan perhatikanlah nash-nash syari’at yang menjelaskan sarana-sarana dan jalan-jalan (yang menghantarkannya), karena mayoritas manusia meskipun dia tabara’ darinya dan dari pelakunya namun ia adalah tentara bagi orang-orang yang loyal pada mereka, tenang dengan mereka dan tinggal dengan perlindungan mereka, Wallahul musta’an.“ (Ad Durar Juz Al Jihad hal 161). Sungguh  indah sekali, seolah beliau berbicara tentang zaman kita.

Syaikh Muhammad Ibnu ‘Abdil Wahhab rahimahullah berkata; takutlah kepada Allah… takutlah kepada Allah… Wahai sudara-saudaraku, pegang teguhlah ashlu dien  kalian, yang paling awal dan pangkalnya serta kepalanya, yaitu syahadat Laa Ilaha Illallaah, ketahuilah maknanya dan cintailah ia dan cintailah orang-orangnya serta jadikanlah mereka itu sebagai saudara-saudara kalian meskipun mereka jauh dari kalian secara keturunan. Dan kufurlah kepada para thaghut, musuhilah mereka, bencilah mereka dan bencilah orang yang mencintai mereka atau membela-membela mereka atau tidak mengkafirkan mereka atau mengatakan,”apa urusan saya dengan mereka” atau mengatakan, “ Allah tidak membebani saya untuk mengomentari mereka”, Sungguh orang ini telah berdusta dan mengada-ada atas nama Allah dengan dosa yang nyata, sungguh Allah telah mewajibkan setiap muslim untuk membenci orang-orang kafir, dan memfardlukan atasnya untuk memusuhi mereka, mengkafirkan mereka dan bara’ah dari mereka, meskipun mereka itu ayah-ayah mereka atau anak-anak mereka atau saudara-saudara mereka. Oleh sebab itu takutlah pada Allah… takutlah pada Allah… pegang teguhlah hal itu… mudah-mudahan kalian bertemu dengan Rabb kalian, seraya kalian tidak menyekutukan sesuatupun dengan-Nya.” (Dari Majmu’ah At Tauhid).


TANBIH

Dan ketahuilah setelah itu semua bahwa tidak ada pertentengan perealisasian Millah Ibrahim degan sikap mengambil sebab-sebab sirriyyah (rahasia) dan kitman (penyembunyian) dalam gerakan yang serius untuk nushrah dien ini…. Perkataan kami ini semuanya tidak menolak sebab yang agung yang pernah dipakai oleh Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam, sedangkan dalil-dalil atas hal itu dari sirahnya adalah sangat banyak sekali. Namun yang dikatakan semestinya adalah bahwa sirriyyah ini wajib diletakan di tempat yang sebenarnya, yaitu sirriyyah dalam perencanaan (takhthith) dan persiapan (i’dad). Adapun Millah Ibrahim dan kufur kepada para thaghut, falsafah-falsafah mereka dan ilah-ilah mereka yang batil, maka ini tidak masuk dalam sirriyyah, namun ia tergolong dakwah yang harus dijaharkan, sehingga mesti menampakkannya semenjak awal perjalanan sebagaimana yang telah kami jelaskan. Dan atas hal itulah sabda Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam ini di tafsirkan:

لا تزال طا ئفة من أمتى ظا هرين على الحق

Artinya: “Akan senantiasa segolongan dari umatku menang (nampak) diatas kebenaran.” (HR Muslim dan yang lainnya).

Adapun menyembunyikan dan merahasiakannya dalam rangka mudahanah terhadap para thaghut, masuk dalam barisan mereka serta bertengger di atas jabatan-jabatan meraka, maka ini bukan termasuk jalan Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam, namun ia tergolong jalan sirriyyah para aktivis organisasi-organisasi bumi yang wajib dikatakan kepada mereka juga:

لكم دينكم ولي دين

“Bagi kalian agama kalian dan bagiku agamaku.”

Singkatnya yang mesti dipahami dalam hal ini adalah sirryyiah dalam ‘idad dan perencanaan lagi terang-terangan dalam dakwah dan penyampaian.

Dan kami katakan hal itu karena banyak manusia, baik dari kalangan penebar kabar bohong atau kalangan orang-orang yang tidak memahami dakwah Nabi-Nabi yang sebenarnya, mereka mengatakan karena kajahilan mereka bahwa jalan yang kalian seru (manusia) kepadanya adalah membongkar dan membuka rencana-rencana kita mempercepat upaya pembabatan akan dakwah dan hasil-hasilnya.

Maka dikatakan kepada mereka: Pertama; Sesungguhnya buah-buah hasil yang diklaim ini tidak akan matang tidak akan nampak kelayakannya sehingga penanamannya sesuai dengan minhaj an nubuwwah, sedangkan realita dakwah-dakwah gaya baru ini adalah dalil dan saksi terbesar atas hal itu setelah dalil-dalil syar’iy yang lalu dari Millah Ibrahim dan dakwah para Nabi dan Rasul shalawatullah wa salaamuhu ‘alaihim ajma’iin… dimana apa yang kita derita pada masa sekarang berupa kejahilan anak-anak kaum muslimim, terkaburnya al haq atas mereka dengan kebatilan, serta ketidak jelasan sikap-sikap al wala dan al bara’ adalah karena diamnya dan penyembunyian para ulama dan du’at terhadap kebenaran ini, seandainya mereka itu terang-terangan dan menyampaikan dengan lantang serta berani menanggung resiko sebagaimana keadaan para Nabi, tentulah jelas dan nampak di hadapan manusia seluruhnya, dan terujilah serta terpeliharalah dengan sebab itu ahlul haq dari ahlul batil, dan tentulah sampai risalah Allah serta lenyaplah talbis (pengkaburan) yang terjadi di hadapan manusia terutama dalam hal-hal penting dan paling berbahaya pada zaman ini, sebagai mana peribahasa:

ذا تكلم العالم تقية والجاهل بجهله فمتى يظهر الحق

“Bila orang alim berbicara denga taqiyyah (penyembunyian) dan orang jahil dengan kejahilannya, maka kapan kebenaran itu ditampakkan.”

Bila dienullah dan tauhid-Nya yang bersifat ‘amaliy dan ‘itiqadiy tidak nampak dihadapan manusia, maka buah hasil macam apa yang ditunggu dan diharapkan para du’at itu?

Apakah ia (daulah Islamiyyah)? Sesungguhnya penampakan tauhidullah di hadapan manusia dan mengeluarkan mereka dari kegelapan-kegelapan syirik kepada cahaya-cahaya tauhid adalah tujuan terbesar dan maksud paling penting meskipun dakwah itu diberangus dan para du’atnya disiksa.

Dien ini tidak bakal nampak kecuali dengan perhelatan dan ujian (pengorbanan):

وَلَوْلاَ دَفْعُ اللهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَّفَسَدَتِ اْلأَرْضُ

Artinya: “Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian manusia dengan sebagaian yang lain, pasti rusaklah bumi ini…” (QS. Al Baqarah, 2: 251)

فَهَزَمُوهُم بِإِذْنِ اللهِ وَقَتَلَ دَاوُدُ جَالُوتَ وَءَاتَاهُ اللهُ الْمُلْكَ وَالْحِكْمَةَ وَعَلَّمَهُ مِمَّا يَشَآءُ وَلَوْلاَ دَفْعُ اللهِ النَّاسَ بَعْضَهُمْ بِبَعْضٍ لَّفَسَدَتِ اْلأَرْضُ وَلَكِنَّ اللهَ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْعَالَمِينَ

Artinya: “Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku. (QS. Al Baqarah, 2: 152)

Dan dengan hal itu terealisasilah I’laa Dinillah, penyelamatan manusia dan penyelamatan mereka dari syirik dengan berbagai ragamnya. Inilah tujuan utama yang karenanya terjadi ujian dan pengorbanan-pengorbanan bergelimpangan di pintu-pintunya. Sedangkan Daulah Islamiyyah tidak lain adalah salah satu sarana dari sarana-sarana atas tujuan yang agung ini. Dan dalam kisah Ashhabul Ukhdud terdapat pelajaran bagi orang-orang yang berakal. Sesungguhnya si Ghulam sang pandai yang jujur itu sama sekali tidak menegakkan daulah dan kekuatan, namun ia telah mengidhharkan tauhidullah dengan sebenarnya, membela dien yang haq dengan pembelaan yang kokoh serta meraih syahadat. Dan apa nilai kehidupan setelah ini dan apa harga kematian (pembunuhan), siksa dengan dibakar dan penyiksaan… bila sang da’i berhasil dengan kemenangan yang sangat (paling) besar… baik ada daulah atau tidak… dan meskipun kaum muslimim dibakar serta meski mereka dimasukan dalam parit, maka sesungguhnya mereka orang-orang yang menang, karena kalimat Allah adalah yang menang dan teratas di atas segalanya… ini di tambah bahwa syahadah adalah jalan mereka dan surga adalah tempat kembali mereka… sungguh bahagialah dengan hal itu.

Dengan hal ini engkau mengetahui bahwa ucapan orang-orang jahil itu: “…sesungguhnya cara seperti ini bisa menghabisi dakwah ini dan mempercepat kehancuran hasil-hasilnya…”, adalah kebodohan dan penyebaran kebohongan, karena dakwah ini adalah dienullah yang mana Allah ‘Azza wa Jalla telah menjanjikan untuk memenangkan atas semua dien meskipun orang-orang musyik tidak menyukainya. Dan itu pasti terjadi lagi tidak ada keraguan di dalamnya. Pembelaan terhadap dienullah dan meninggikannya tidaklah tergantung pada sosok-sosok penebar kebohongan itu, yang bisa lenyap dengan lenyapnya mereka atau binasa dengan kebinasaan mereka atau keberpalinganya. Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

وَإِن تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لاَيَكُونُوا أَمْثَالَكُم

Artinya: “Dan bila kalian berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kalian (lagi), (QS. Muhammad, 47: 38)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ وَلاَ يَخَافُونَ لَوْمَةَ لآَئِمٍ ذَلِكَ فَضْلُ اللهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَآءُ وَاللهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, barang siapa diantara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut terhadap celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, di berikan-Nya kepada siapa yang di kehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al Maidah, 5: 54. )

Dan Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

الَّذِينَ يَبْخَلُونَ وَيَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبُخْلِ وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللهَ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ

Artinya: “Dan siapa-siapa yang berpaling (dari perintah-perintah Allah), maka sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS.Al Hadid, 57: 24).

Dan inilah dakwah para Nabi dan Rasul serta para pengikutnya adalah saksi terbaik di setiap zaman. Mereka adalah manusia yang paling dahsyat ujian dan cobaannya. Cobaan ini tidak mempengaruhi cahaya dakwah mereka bahkan tidak menambah kecuali makin tampak, makin tersebar dan makin kokoh di hati manusia dan di tengah barisan mereka. Inilah buktinya hingga sekarang masih senantiasa menjadi cahaya yang menerangi orang-orang yang berada di jalan dakwah ilallah. Dan inilah kebenaran yang tidak diragukan lagi.

Kemudian bersama penjelasan ini semua… ada masalah lain yang mesti diketahui di sini… yaitu bahwa terang-terangan dengan penampakan permusuhan dan bara’ah dari orang-orang kafir mu’anid serta penampakan sikap kufur terhadap ma’budat mereka dan kebatilannya yang beraneka ragam di setiap zaman, Meskipun ini adalah hukum asal bagi keadaan dai yang muslim… dan ini adalah sifat para Nabi dan cara dakwah mereka yang lurus lagi jelas… dan dakwah-dakwah ini tidak akan berhasil dan tujuan serta keadaannya tidak akan layak, juga  dienullah tidak akan nampak dan manusia tidak akan mengetahui al haq kecuali dengan cara komitmen dan mengikuti hal itu. Bersama ini semua di katakan bahwa bila ada sekelompok ahlul haq telah menyatakannya dengan terang-terangan, maka kewajiban itu gugur dari yang lainnya… apalagi orang-orang yang tertindas diantara mereka. Dan itu adalah menjaharkan dien ini. Adapun hal itu sendiri adalah wajib atas setiap muslim di setiap zaman dan tempat, karena ia sebagaimana uraian kami yang lalu adalah termasuk laa ilaha ilallah yang mana keIslaman seseorang tidak sah kecuali dengannya. Adapun penjaharaan dienullah ini ditelantarkan dan digugurkan secara total dengan mengorbankan dakwah – padahal ia adalah pokok yang paling inti dalam dakwah para Nabi – maka ini adalah hal yang asing lagi muhdats (bid’ah) yang sama sekali bukan dari ajaran Islam. Bahkan ini masuk pada para du’at yang berdakwah dengan selain tuntunan Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dengan sebab taqlid mereka dan sikap membeo terhadap partai-partai bumi dan cara-caranya yang memegang taqiyyah dalam setiap keadaan dan tidak peduli dengan mudahanah atau tidak merasa sungkan dengan nifaq.

Pengecualian kami ini bukan bersumber dari hawa nafsu dan akal-akalan, namun (bersumber) dari nash-nash syar’iyyah naqliyyah yang banyak…. Dan orang yang mengamati sirah Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam pada masa ketertindasan akan jelas nyata hal itu baginya…. Dan sebagai contoh saja silakan lihat: Kisah keIslaman ‘Amr Ibnu Abasah As Sulamiy dalam Shahih Muslim. Bukti dari hal itu atas masalah ini adalah ucapannya. Saya berkata: ”Sesungguhnya aku mengikutimu.” Rasulullah berkata: “Sesungguhnya kamu tidak mampu hal itu pada hari kamu ini, apa engkau tidak melihat kondisiku dan kondisi manusia, namun pulanglah kamu ke keluargamu kemudian bila kamu mendengar bahwa aku telah menang, maka datanglah kamu padaku…” hingga akhir hadits.

An Nawawiy berkata: ”Maknanya: saya berkata kepadanya: sesungguhnya saya mengikutimu untuk mengidhharkan Islam di sini dan saya tinggal bersamamu,” maka Rasulullah berkata : “Kamu tidak mampu akan hal itu karena lemahnya kekuatan kaum muslim dan kami khawatir atas dirimu dari penindasan orang-orang kafir Quraisy, akan tetapi pahalamu telah teraih, oleh sebab itu tetaplah di atas keIslamanmu dan pulanglah ke kaummu serta teruslah diatas Islam di tempatmu sampai kamu mengetahui saya telah menang, maka datanglah kepadaku….”

Ini adalah seseorang yang telah di izinkan oleh Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam untuk tidak menyatakan terang-terangan (I’lan) dan (tidak) menampakan diennya… karena dien Allah dan dakwah Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam telah tersebar, terkenal lagi nampak pada saat itu, dan ini ditunjukan oleh ucapan beliau Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dalam hadits itu: “Apakah kamu tidak melihat kondisiku dan kondisi manusia…”

Kisah keIslaman Abu Dzar dalam Al Bukhari juga. Dan yang menjadi bukti atas hal itu darinya adalah ucapan beliau Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam: “Wahai Abu Dzar sembunyikan hal ini dan kembalilah ke negerimu, kemudian bila berita kemenanganku telah sampai kepadamu, maka datanglah…” hingga akhir hadits. Namun demikian Abu Dzar tetap saja menampakannya di tengah-tengah orang kafir sebagai bentuk mengikuti akan tuntunan Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan jalannya dalam hal itu, dan oleh karenanya mereka memukulinya agar ia mati sebagaimana ada dalam hadits. Dan meskipun beliau melakukan penjaharan itu berulang-ulang namun Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam sama sekali tidak mengingkari perbuatannya itu, beliau tidak mematahkan semangatnya, dan beliau tidak mengatakan kepadanya seperti apa yang dikatakan para da’i zaman kita, “…sesungguhnya kamu dengan perbuatan kamu ini akan membawa petaka pada dakwah, dan bisa menimbulkan reaksi fitnah serta membahayakan mashlahat dakwah atau membuat mundur dakwah 100 tahun ke belakang…“, tidak mungkin beliau mengatakan seperti itu…. Beliau adalah talaudan bagi manusia serta contoh buat mereka hingga hari kiamat dalam jalan ini…. Sikap bersembunyi-sembunyi sebagian kaum mustadl’afin dari kalangan pengikut dakwah adalah suatu hal, dan nampaknya dien serta pengi’lanannya adalah hal lain pula, sedangkan dakwah Nabi adalah nampak, terkenal lagi tersebar. Dan semua mengetahui bahwa intinya dan pusat roda putarnya adalah kufur kepada para thaghut zaman itu dan tauhidul ibadah dengan segala macamnya bagi Allah ‘Azza wa Jalla… sampai-sampai beliau ditahdzir dan diperangi dengan berbagai macam sarana. Dan kaum mustadl’afin dari kalangan para pengikutnya sama sekali tidak butuh sembunyi-sembunyi dan hijrah serta apa yang mereka alami berupa penyiksaan dan penganiayaan itu tidak terjadi kecuali karena sebab jelasnya dakwah ini dan tersebar intinya dan seandainya ada sedikit saja mudahanah dari mereka sebagaimana yang dilakukan orang sekarang, tentulah itu semua tidak terjadi pada diri mereka.

Dan dengan pemahaman engkau akan rahasia makna yang agung ini maka jelaslah di hadapanmu faidah lain yang sangat urgent: Yaitu bolehnya memperdaya orang-orang kafir dan menyusupnya sebagian kaum muslimin di tengah-tengah barisan mereka saat muwajahah (bersitegang/berperang berhadap-hadapan) dan situasi perang bila dien ini nampak jelas dan inti dakwah telah terkenal…. Maka dalam keadaan ini sah-lah berdalil dengan kisah pembunuhan Ka’ab Ibnu Asyraf serta yang semisalnya. Adapun banyak dari para du’at menyia-nyiakan umur mereka dalam barisan tentara para thaghut seraya loyalitas lagi mudahanah, mereka hidup dan mati sedang mereka dalam keadaan mengabdi kepada para thaghut dan kepada lembaga-lembaga mereka yang busuk dengan dalih dakwah dan nashruddien, maka mereka itu mengkaburkan dien manusia di hadapan khalayak serta mengubur tauhidnya. Jalan ini ada di barat sedangkan dakwah Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan tuntunannya ada di timur.

Ia berjalan ke arah timur sedang aku jalan ke barat…

Sungguh jauh antara timur dan barat…

Jadi Millah Ibrahim adalah cara dakwah yang benar… yang konsekuensi di dalamnya adalah meninggalkan para kekasih dan terpenggalnya leher-leher ini.

Adapun selainnya, berupa cara-cara dan metode-metode yang bengkok serta jalan-jalan yang timpang lagi menyimpang itu yang mana para pengusungnya ingin menegakan dienullah tanpa meninggalkan posisi-posisi dan jabatan-jabatannya, dan tanpa membuat geram para penguasa… atau tanpa kehilangan istana-istana, istri-istri dan kemesraan di tengah keluarga, rumah dan tanah air, maka itu sama sekali bukan termasuk Millah Ibrahim meskipun para pembawa dakwahnya mengklaim bahwa mereka berada diatas manhaj salaf serta diatas dakwah para Nabi dan Rasul. Demi Allah sungguh kami telah melihat mereka…. Kami melihat mereka bagaimana mereka berseri-seri di hadapan kaum munafiqin dan dhalimin bahkan di hadapan orang-orang kafir yang memerangi Allah dan Rasul-Nya, bukan untuk mendakwahi mereka dan harapan mereka dapat hidayah… namun duduk bersama mereka dalam rangka mudahanah dan pengkuan akan kebathilan mereka, bertepuk tangan untuk mereka, berdiri dalam rangka memuliakan mereka seraya mengagungkannya dan memanggil dengan gelar-gelar mereka seperti: Shahibul Jalalah (Paduka Yang Mulia)… Sri Baginda Raja… Presiden yang terpercaya… Pangeran… bahkan Imamul Muslimin dan Amirul Mukminin… padahal mereka itu memerangi Islam dan kaum muslimin…(10) Ya demi Allah sungguh kami telah melihat mereka… orang diantara mereka pulang pergi menjual diennya dengan harga yang tidak senilai dengan sayap nyamuk… pada sore hari dia mukmin mempelajari tauhid dan bisa jadi mengajarkannya, serta pada pagi harinya dia bersumpah untuk menghormati UUD dengan hukum-hukumnya yang kafir, dia menyatakan kesucian undang-undang buatan, memperbanyak jumlah orang-orang dholim, dan menemui mereka dengan wajah berseri-seri dan lisan yang manis… padahal mereka itu siang malam selalu membaca ayat-ayat Allah yang melarang cenderung kepada orang-orang dhalim atau mentaati mereka dan ridla dengan bagian kebathilan mereka.

Mereka itu membaca ayat-ayat ini:

وَلاَتَرْكَنُوا إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُوا فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ

Artinya: “Dan janganlah kalian cenderung pada orang-orang yang dhalim yang menyebabkan kamu di sentuh api neraka.” (QS. Hud, 11: 113)

Dan firman-Nya:

وَقَدْ نَزَّلَ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتَابِ أَنْ إِذَا سَمِعْتُمْ ءَايَاتِ اللهِ يُكْفَرُ بِهَا وَيُسْتَهْزَأُ بِهَا فَلاَ تَقْعُدُوا مَعَهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ إِنَّكُمْ إِذًا مِّثْلُهُمْ

Artinya: “Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kalian di dalam Al Qur’an bahwa apabila kalian mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diolok-olokan (oleh orang-orang kafir) maka janganlah kamu duduk bersama mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian) tentulah kalian serupa dengan mereka. (QS. An  Nisa, 4: 140)

Syaikh Sulaiman Ibnu Abdillah Ibnu Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah berkata tentang makna firman Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala “…karena sesungguhnya (kalau kalian berbuat demikian) tentulah kalian serupa dengan mereka…” “Ayat ini sesuai dengan dhahirnya, yaitu bahwa bila orang mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan, terus dia duduk di sisi orang-orang kafir yang memperolok-olokan itu tanpa paksaan dan tanpa pengingkaran serta tanpa pergi dari mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain, maka dia itu kafir seperti mereka meskipun tidak melakukan apa yang mereka  lakukan…” (Ad Durar juz Al Jihad: 79)

Dan firman Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala:

وَإِذَا رَأَيْتَ الَّذِينَ يَخُوضُونَ فِي ءَايَاتِنَا فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ حَتَّى يَخُوضُوا فِي حَدِيثٍ غَيْرِهِ

Artinya: “Dan apabila kalian melihat orang-orang yang memperolok-olok ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan yang lain.” (QS. Al An’am, 6: 68)

Al Hasan Al Bashri berkata: “Tidak boleh duduk bersama mereka, baik mereka memperolok-olokan atau tidak, berdasarkan firman-Nya:

وَإِمَّا يُنْسِيَنَّكَ الشَّيْطَانُ فَلاَ تَقْعُدْ بَعْدَ الذِّكْرَى مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Artinya: “Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini), maka jannganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu setelah teringat (akan larangan itu).” (QS. Al An’am, 6: 68)

Dan juga firman-Nya:

وَلَوْلآَ أَن ثَبَّتْنَاكَ لَقَدْ كِدتَّ تَرْكَنُ إِلَيْهِمْ شَيْئًا قَلِيلاً. إِذًا َّلأَذَقْنَاكَ ضِعْفَ الْحَيَاةِ وَضِعْفَ الْمَمَاتِ ثُمَّ لاَتَجِدُ لَكَ عَلَيْنَا نَصِيرًا

Artinya: “Dan kalau Kami tidak memperkuat (hati) mu, niscaya kamu hampir-hampir condong sedikit kepada mereka, kalau terjadi demikian, benar-benarlah Kami akan rasakan kepadamu  (siksaan) berlipat ganda di dunia ini dan begitu (pula siksaan) berlipat ganda sesudah mati, dan kamu tidak akan medapat seorang penolongpun terhadap Kami. (QS. Al Isra’, 17: 74-75)

Syaikh Sulaiman Ibnu Abdillah berkata: “Bila saja khithab ini terhadap makhluk paling mulia Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam, maka apa gerangan dengan yang lainnya” (Ad Durar Juz Al Jihad: 47)

Dan mereka itu membaca firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala yang mensifati kaum Mukminin:

وَالَّذِ يْنَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُوْنَ

Artinya: “Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna.” (QS. Al Furqan, 25: 47)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala:

وَالَّذِينَ لاَيَشْهَدُونَ الزُّورَ وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَامًا

AArtinya: “Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksiaan palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaidah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya.” (QS. Al Furqon, 25: 72)

Mereka mengklaim bermanhaj salaf, padahal salaf itu selalu lari dari pintu-pintu penguasa dan jabatan-jabatannya di masa penguasa yang menegakkan syari’at dan kebenaran, bukan di masa-masa kezaliman dan kegelapan. Dan demi Allah pedang tidak diletakan di leher mereka, mereka tidak digantung dan mereka tidak dipaksa atas hal itu… justeru mereka melakukannya dengan sukarela, mereka mendapatkan gaji yang besar dan kekebalan diplomasi… kami berlindung kepada Allah dari hawa nafsu dan rabunnya bashirah… dan seandainya mereka mengumumkan dan mengatakan: “…kami lakukan ini karena demi dunia…”, tentulah masalahnya menjadi jelas tidak mengkaburkan… tapi mereka mengatakan: “…maslahat dakwah dan pembelaan dien ini…”. Siapa yang kalian permainkan wahai orang-orang miskin… apakah terhadap kami… kami ini orang-orang lemah? sesungguhnya kami dan yang seperti kami adalah tidak memiliki manfaat dan mudlorat bagi kalian… atau kalian ini mempermainkan Penguasa langit dan bumi yang tak ada yang samar bagi-Nya sedikitpun… dan Dia mengetahui rahasia dan pembicaraan rahasia kalian.

Dan sungguh kami telah mendengar mereka menuduh orang yang menyelisihi mereka atau yang mengingkari mereka dengan tuduhan bahwa mereka itu sempit pemikiran dan kurang pengalaman serta tuduhan bahwa mereka itu tidak memiliki hikmah dalam dakwah, tidak punya kesabaran dalam memetik buah (dakwah) atau tidak memiliki bashirah akan waqi’ (realita) dan sunnah kauniyyah, atau (tuduhan) bahwa mereka tidak memiliki cukup ilmu akan politik, dan bahwa mereka itu kurang ahli dalam memandang realita yang ada. Orang-orang miskin itu tidak mengetahui bahwa mereka dengan ucapan itu tidaklah menuduh sosok-sosok tertentu saja… namun dengan hal itu  mereka menuduh dien seluruh Rasul dan Millah Ibrahim yang di antara hal terpentingnya adalah penampakkan bara’ah dari musuh-musuh Allah, kufur terhadap mereka dan ajaran-ajarannya yang bengkok dan menampakkan permusuhan dan kebencian kepada falsafah-falsafah mereka yang kafir, mereka tidak mengetahui bahwa ucapan mereka ini mengandung konsekuensi tuduhan bahwa Nabi Ibrahim AS dan orang-orang yang bersamanya tidak memiliki hikmah dalam dakwah, tidak punya pengetahuan akan waqi’ dan bahwa mereka itu ekstrim lagi tergesa-gesa… padahal Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah mentazkiyah mereka dan memerintahkan kita untuk mencontoh mereka, Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ

Artinya: “Sungguh telah ada bagi kalian suri tauladan yang baik pada diri Ibrahim dan orang-orang yang bersamanya.” (QS. Al Mumtahanah, 60: 4)

Dan firman-Nya Subhanahu Wa Ta ‘Ala:

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ للهِ وَهُوَ مُحْسِنُُ وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَاتَّخَذَ اللهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلاً

Artinya: “Dan siapakah yang lebih baik diennya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan dan ia mengikuti Millah Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya.” (QS. An  Nisa, 4: 125)

Dan Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah mensucikan Ibrahim dari Safah (memperbodoh diri sendiri), serta Dia mensifatinya dengan Rusyd (mendapat petunjuk kebaikan),

Allah Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَآ إِبْرَاهِيمَ رُشْدَهُ مِن قَبْلُ وَكُنَّا بِهِ عَالِمِينَ

Artinya: “Dan sesungguhnya telah kami anugerahkan kepada Ibrahim hidayah kebenaran sebelum (Musa dan Harun), dan adalah kami mengetahui (keadaan)nya.” (QS. Al Anbiya, 21 : 51)

Kemudian Dia menuturkan dakwahnya, bahkan Dia Subhanahu Wa Ta ‘Ala menjelaskan sebagaimana yang telah Kami ketengahkan bahwa Millah Ibrahim tidak ada orang yang benci kepadanya kecuali orang yang memperbodoh diri sendiri…. Dan bagaimana mungkin orang yang memperbodoh diri sendiri memiliki hikmah dakwah, jelasnya pandangan akan realita ke depan, benarnya manhaj serta lurusnya jalan yang diklaim…??


(5) Seorang hamba tidak akan mampu menghadapi syirik dan para pelakunya, dan tidak akan kuat untuk bara’ dari mereka serta menampakkan permusuhan terhadap kebatilan mereka kecuali dengan ibadah kepada Allah dengan sebenar-benarnya ibadah. Sungguh Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala telah memerintahkan Nabi-Nya Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam  untuk membaca Al-Qur’an dan qiyamullail di Mekkah dan Dia memberitahukan kepadanya bahwa hal itu adalah bekal yang membantunya untuk memikul beban dakwah yang amat berat, dan perintah itu sebelum firman-Nya:

إِنَّا سَنُلْقِي عَلَيْكَ قَوْلاً ثَقِيلاً

Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat. (QS. Al Muzammil,73:5)

dimana Dia berfirman :

يَآأَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ. قُمِ الَّيْلَ إِلاَّ قَلِيلاً. نِّصْفَهُ أَوِ انقُصْ مِنْهُ قَلِيلاً. أَوْزِدْ عَلَيْهِ وَرَتِّلِ الْقُرْءَانَ تَرْتِيلاً.

Hai orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk shalat) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu, Dan bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan. (QS. Al Muzammil, 73: 1-4)

Maka beliau Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan para sahabatnya melakukan qiyamullail sampai kaki-kaki mereka bengkak… hingga Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala menurunkan keringanan di akhir ayat (surat ini). Sesungguhnya qiyamullail dengan membaca ayat-ayat Allah ‘Azza wa Jalla dan mentadabburi Firman-Nya adalah bekal terbaik dan yang membantu si da’i, ia meneguhkan dan membantunya untuk menghadapi tantangan dan liku-liku dakwah. Dan sesungguhnya orang-orang yang mengira bahwa dirinya mampu memikul dakwah yang agung ini dengan beban-bebannya yang berat tanpa memurnikan seluruh ibadah kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan tanpa memanjangkan dzikir dan tasbih-Nya mereka sungguh sangat keliru dan terlalu mengkhayal… meskipun mereka telah berjalan beberapa langkah ke depan, namun mereka tak akan mampu melanjutkan perjalanan yang benar lagi lurus tanpa bekal… sedangkan sebaik-baiknya bekal adalah taqwa. Sungguh Allah ‘Azza wa Jalla telah mensifati para pembawa dakwah ini dan yang mana Dia telah memerintahkan Nabi-Nya Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam untuk mensabarkan diri bersama  mereka, bahwa mereka itu selalu menyeru Rab-nya di waktu pagi dan petang seraya mengharapkan wajah-Nya, dan bahwa mereka itu sedikit tidur di malam hari, badan mereka jauh dari tempat pembaringan seraya menyeru Rab-nya dengan penuh rasa takut dan pengharapan, dan mereka merasa takut terhadap Rab-nya di suatu hari yang kelam nan mencekam, serta sifat-sifat lainnya yang mana tidak layak untuk mengemban dakwah ini dan  memikul berbagai bebannya kecuali orang yang memiliki sifat-sifat ini. Semoga Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala menjadikan kami dan engkau bagian dari mereka. Perhatikanlah hal itu…!!!

(6) Lihat catatan kaki sesudahnya

(7) Bila yang dimaksud adalah inti permusuhan, maka ucapan itu sesuai ithlaqnya. Dan bila yang dimaksud adalah umumnya permusuhan, menampakannya dan segala rinciannya serta terang-terangan dengannya, maka ucapan itu adalah tentang istiqomah Islam bukan tentang hilang intinya. Syaikh Abdullathif  dalam kitabnya “MISHBAH ADH-DHALAM” memiliki rincian seputar masalah ini, maka silakan orang yang mau merujuknya dan di dalamnya ada ucapan: “Orang yang memahami pengkafiran orang yang tidak terang-terangan dengan permusuhannya dari perkataan Syaikh, maka pemahamannya batil dan pendapatnya sesat”. Dan nanti dalam lembaran ini akan datang rincian perkataannya. Sedangkan kami hanya menuturkan ucapan-ucapan mereka dalam pasal ini dalam rangka menjelaskan pentingnya inti ini yang ciri-cirinya telah hilang pada mayoritas du’at zaman ini. Kemudian kami cantumkan penjelasan-penjelasan ini – padahal ungkapan itu sangat jelas – untuk menutup jalan di hadapan orang-orang yang berupaya memancing di air yang keruh, terus mereka mencari-cari perkataan-perkataan umum dan hal-hal yang menopang mereka untuk menuduh kami beraqidah Khawarij.

(8) Yang dimaksud Syaikh disini wallahu a’lam adalah dia itu tidak memusuhi mereka dan tidak membencinya sama sekali termasuk di hatinya, bahkan justeru dia menyimpan di hatinya terhadap mereka itu sikap sebaliknya, yaitu cinta dan kasih sayang. Maka tidak diragukan lagi dia itu telah membatalkan keimanannya dan telah meninggalkan dien seluruh para rasul. Allah  Subhanahu Wa Ta ‘Ala berfirman:

لا تجد قوما يؤمنون بالله واليوم الآخر يوادون من هدا الله ورسوله

“Engkau tidak dapatkan orang-orang yang beriman kepada Alllah dan hari akhir menjalin kasih sayang dengan orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya.”

(9) Lihat catatan kaki yang lalu

(10) Faidah penting yang membongkar (kesesatan) ulama-ulama pemerintah: ketahuilah semoga Allah menjaga kami dan engkau dari talbis kaum mulabbisin (para pembuat pengkaburan dien) – sesungguhnya apa yang dilakukan oleh banyak orang-orang jahil – meskipun mereka itu digelari dengan gelar Syaikh dan mengaku sebagai pengikut salafiyyah – berupa penyebutan banyak dari thaghut-thaghut zaman ini dengan sebutan amirul mukminin atau imamul muslimin… dengan cara seperti ini mereka hanya mengikuti manhaj Khawarij dan Mu’tazilah dalam hal tidak memperhatikan syarat Quraisy untuk Al Imam … silakan rujuk hal itu dalam shohih Al Bukhari kitab Al Ahkam Bab Al Umara min Quraisy, dan yang lainnya dari kitab As Sunnah, Al Fiqh, dan Al Ahkam As Sulthaniyyah, karena hal itu adalah terkenal dan tak akan susah payah dalam merujuknya. Al Hafid Ibnu Hajar dalam Al Fath menukil perkataan Al Qadli ‘Iyadl: “Pensyaratan status imam dari Quraisy adalah madzhab para ulama seluruhnya dan mereka menilainya sebagai masalah-masalah yang telah di ijmakan, dan beliau tidak menukil penyelisihan dari seorang salaf pun dalam hal ini dan begitu pula orang-orang yang setelah mereka di seluruh negeri, Beliau berkata: “Dan tidak usah dianggap ungkapan Khawarij dan orang-orang yang sepaham dengan mereka dari kalangan Mu’tazilah.” (31/91)

Kemudian saya melihat Syaikh Abdullah Aba Buthain – sedang beliau adalah tergolong ulama dakwah najdiyyah – membantah terhadap sebagian orang-orang yang komplein lagi mengingkari penggelaran Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab – dan Abdul Aziz Ibnu Muhammad Ibnu Su’ud dengan gelar (laqab) Al Imam, sedangkan keduanya bukan dari Quraisy… Beliau berkata: “Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah tidak pernah mengklaim sebagai imam umat ini, namun beliau adalah hanya alim (orang berilmu) yang mengajak pada petunjuk dan berperang di atasnya, dan beliau pada masa hidupnya tidak pernah diberi gelar dengan sebutan Al Imam, begitu juga Abdul Aziz Ibnu Muhammad Ibnu Suud. Tidak seorangpun diantara mereka selama hidupnya dinamakan Al Imam, dan hanya terjadi penamaan orang yang menjabat sebagai Al Imam setelah kematian mereka berdua“. (Lihat Ad Durar juz Al Jihad hal :240)

Coba lihat al ‘alim ar rabbaniy ini bagaimana beliau berlepas diri dari hal itu dan mengingkarinya padahal keduanya tergolong para penyeru kepada petunjuk dan beliau tidak keras kepala seperti keras kepalanya banyak dari para Syaikh pemerintah pada massa sekarang yang bersikeras tetap menamakan para thaghut mereka sebagai Imam dan Amirul Mukminin…

Bahagialah mereka dengan sikap mereka berjalan di atas manhaj Khawarij… itulah cap yang selalu mereka tudingkan pada thalabul ‘ilmi dan para du’atul haq yang menentang thaghut mereka. Dan mereka menuduhnya dengan tuduhan yang mana si penuduhnya… lebih layak untuk menjauhkan darinya perbuatan si pelaku… dia tuduh orang bebas dengan apa yang ia lakukan seraya membungkamnya… dan oleh karenanya keduanya serupa menurut orang yang belang mukanya…

Ini berkaitan dengan syarat Quraisyiyyah, maka apa halnya bila di tambah dengan tidak adanya sifat adil, ilmu, bijaksana dan syarat-syarat pemimpin lainnya? Dan apa gerangan bila Islam dan Iman tidak ada ? Bagaimana…? Bagaimana…?

Moga Bermanfaat…. ” Tolong Tinggalkan Commen ” ….

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: